Perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia – mengapa minyak sawit begitu kontroversial

Petani Malaysia dan Indonesia dapat memperoleh penghasilan yang layak dari minyak sawit. Tetapi produksi bermasalah bagi dunia hewan – meskipun telah disetujui.

Perkebunan kelapa sawit di Subulussalam, Indonesia.

Foto: Chaideer Mahyuddin (AFP)

Tentu saja, bukan minyak sawitnya yang menjadi masalah. Atau para petani yang menanamnya, bahkan bukan pemerintah Indonesia atau Malaysia, yang mungkin berbuat terlalu sedikit untuk mencegah penggundulan hutan di hutan yang masih asli. Masalahnya adalah Swiss, oh apa, orang Eropa yang menghargai olesan Nutella merekassAnda ingin merasakan shower gel lembut di kulit dan sandwich lembut di mulut.

Minyak sawit ditemukan dalam begitu banyak produk sehari-hari sehingga berada di luar jangkauan barang biasa untuk dijual. Dan saat kita tidak dengan produk tersebut SebuahPerhatikan daya tahannya atau menumbuhkannya secara lebih berkelanjutan, maka kita bisa menggunakan minyaknyapJangan salahkan petani alpine juga“, kata Signe Preuschoft, file di Kalimantan mengelola sekolah untuk orangutan yatim piatu. Melalui deforestasi dan penebangan dan pembakaran hutan alam untuk kelapa sawitproduction orangutan kehilangan nyawa setiap tahun.

Untuk membaca artikel ini secara keseluruhan, Anda perlu berlangganan.

READ  Aktifkan detail kamera di HP Samsung, terserah Anda!
Written By
More from Munir Rad

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *