Perebutan kekuasaan Taliban: Ischinger: Trump bertanggung jawab atas “kejatuhan manusia”

pengambilalihan Taliban
Ischinger: Trump bertanggung jawab atas “kejatuhan manusia”

Dengan penarikan tergesa-gesa mereka dari Afghanistan, negara-negara NATO memikat Taliban untuk menyerang. Militan Islam merebut kembali sebagian besar negara itu jauh lebih awal dari yang diperkirakan. Kekacauan meletus. Menurut Wolfgang Ischinger, kengerian ini dimulai pada 2018.

Menurut ketua Konferensi Keamanan Munich, Wolfgang Ischinger, mantan Presiden AS Donald Trump sebagian besar bertanggung jawab atas situasi di Afghanistan. “Kejatuhan manusia terjadi jauh sebelum (Presiden AS) Joe Biden menjabat,” kata mantan duta besar itu di Deutschlandfunk. “The Fall of Man adalah kesepakatan yang ditandatangani dengan Taliban di bawah Donald Trump.” Militan Islam kemudian hanya perlu menunggu keberangkatan pasukan Amerika. Negosiasi dengan Taliban dari posisi lemah seperti itu bahkan bukan sesuatu yang diinginkan musuhnya, kata Ischinger. ‚ÄúTidak ada lagi yang bisa diselamatkan.

Mempertimbangkan situasi saat ini, dia menambahkan: “Ini adalah bencana, tidak dapat diabaikan.” Memang, Biden telah membayangkan akhir yang berbeda juga – meskipun jelas baginya bahwa penarikan tidak akan dilakukan secara birokratis. “Mereka tahu di Gedung Putih bahwa itu bisa menjadi kotor dan mengerikan dan juga dengan gambar-gambar buruk.”

Ischinger menekankan bahwa tanggung jawab atas situasi saat ini tidak semata-mata dengan tentara Afghanistan, yang angkatan bersenjatanya dengan cepat menyerah. Sebaliknya, pengurangan kehadiran militer NATO, bahkan dengan beberapa ribu tentara, dapat mencegah “bencana buruk” ini.

“Ini sosis yang bisa kita pegang”

Menurutnya, Barat harus berbicara dengan Taliban dengan satu suara dan menetapkan kondisi yang jelas untuk segala bentuk kerjasama. Koordinasi dengan negara lain diperlukan untuk ini. “Mitra Cina kami, Rusia dan India, memiliki minat yang sama kecilnya dengan kami dalam munculnya kekhalifahan Islam radikal di Kabul.” Bantuan dapat digunakan untuk menekan Taliban. Afghanistan sendiri hampir tidak layak. Dia selalu hidup dengan hadiah dari Barat. “Ini sosis yang bisa kita pegang.”

Pada tahun 2018, pembicaraan langsung pertama antara pemerintahan Presiden AS saat itu Trump dan Taliban dimulai di Doha, Qatar. Negosiasi tersebut menghasilkan kesepakatan pada 29 Februari 2020, di mana jadwal penarikan pasukan AS ditetapkan. Penarikan itu telah ditunda sementara itu, tetapi kemudian dimulai di bawah penerus Trump, Biden, pada Mei. Pada saat yang sama dengan AS, pasukan NATO lainnya menarik diri dari Afghanistan, termasuk Bundeswehr.

READ  Norwegia: kapal kargo dalam kesulitan - "Eemslift Hendrika" hanyut terbengkalai dan tanpa tenaga penggerak di Laut Utara
Written By
More from Lukman Haq
Pemilu AS: Senator menolak untuk mengakui kemenangan Biden
Sebelas senator Republik AS tidak ingin mengakui kemenangan pemilihan Biden minggu depan....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *