Perang di Mariupol: Pertunjukan Propaganda Chechnya Gila di Kota yang Hancur – Politik Luar Negeri

Gambar yang mengganggu dari Kota pelabuhan Mariupol di Ukrainayang direduksi menjadi puing-puing oleh pasukan Putin.

Pemimpin Chechnya Ramzan Kadirov (45) memposting video di saluran Telegramnya di mana hampir 50 pejuang berpose di depan reruntuhan kota.

Kaum Islamis brutal dan meraung-raung teriakan perang – termasuk “Allahu Akbar” (bahasa Inggris: “God is great”). Di latar belakang, api muncul dari gedung administrasi pabrik baja Azovstal yang hancur. Pesannya: KAMI menguasai kota.

Pengamat, bagaimanapun, memiliki keraguan besar apakah pasukan Chechnya benar-benar memiliki peran besar dalam Pertempuran Mariupol seperti yang ditunjukkan oleh gambar.


Adam Delimkhanov (52), seorang anggota parlemen Rusia dan sepupu Kadyrov, muncul sebagai juru bicara dalam video tersebut. Menurut terjemahan Kritik Kremlin “Waktu Moskow” dia berkata: “Kita dapat mengatakan bahwa operasi khusus untuk menghancurkan dan membersihkan Mariupol berakhir hari ini. Perintah Presiden Vladimir Putin telah dilaksanakan.


Adam Delimkhanov (52, pakaian hitam) adalah sepupu pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov

Adam Delimkhanov (52, pakaian hitam) adalah sepupu pemimpin Chechnya Ramzan KadyrovFoto: @whitenights_ro

Di depan umum, tiran Kremlin, Putin, telah berulang kali menggambarkan perang di Ukraina sebagai operasi tepat yang ditujukan untuk menghancurkan Ukraina. Korban sipil akan dihindari – setidaknya menurut pengumuman tipis pemimpin Rusia itu.

Kecurigaan: Apakah sepupu Kadyrov mengumumkan instruksi NYATA Putin ketika dia berbicara tentang perintah pembongkaran? Bangunan yang rusak di latar belakang juga menjadi saksi kebrutalan perang Rusia.

Kadyrov sendiri memuji “pejuang pemberani” dan berkata: “Mariupol milik kita! Faktanya adalah, bagaimanapun, bahwa sekitar 2.500 pejuang Ukraina masih bercokol di pabrik baja Azovstal. Baru-baru ini Kamis malam, pemimpin Chechnya mengumumkan bahwa dia akan mengambil alih pabrik “sebelum makan siang atau sesudahnya”.

Namun beberapa jam kemudian, Putin mengubah strategi resminya. Pabrik baja tidak boleh lagi diserbu, kata bos Kremlin pada hari Kamis. Pesanan yang sesuai akan ditarik.

Kemungkinan alasan untuk perubahan tersebut: Menurut para ahli intelijen Inggris, pasukan Rusia dapat mengharapkan banyak korban jika pabrik diserbu. Ini diumumkan oleh Kementerian Pertahanan di London dalam pembaruan intelijen hariannya pada hari Jumat.

Langkah Putin menandakan niat untuk menahan perlawanan di Mariupol dan membebaskan pasukan Rusia untuk ditempatkan di bagian lain Ukraina timur, katanya.

“Perang Putin” – Pengguna aplikasi dapat berlangganan buletin baru di sini!

READ  Joe Biden: Hakim federal melarang deportasi - untuk sementara
Written By
More from Lukman Haq
Donald Trump kehilangan lebih banyak pengacara
Mantan Presiden Donald Trump kini telah kehilangan dua pengacara lain di timnya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.