Penyelidikan diumumkan: David Fowler dicurigai sebagai pemeriksa medis George Floyd

Jaksa Agung Maryland Brian Frosh dan Gubernur Larry Hogan telah mengumumkan bahwa mereka akan meninjau semua laporan kematian dalam tahanan yang dibuat oleh mantan Koroner David Fowler selama masa jabatannya antara 2002 dan 2019. Pengumuman itu muncul sekitar hari Jumat setelah jaksa menerima surat terbuka dari lebih dari 400 Profesional medis AS mempertanyakan pekerjaan pensiunan ahli patologi tersebut menurut kesaksiannya dalam persidangan kematian orang Amerika keturunan Afrika George Floyd.

Selama persidangan pembunuhan mantan petugas polisi Derek Chauvin di Minneapolis, Fowler mengatakan dia mengaitkan kematian George Floyd dalam operasi polisi Mei 2020 dengan aritmia mendadak karena penyakit jantung dan penyebab kematiannya agak tidak jelas. Dalam melakukan itu, dia membantah beberapa ahli yang sebelumnya mengatakan Floyd meninggal karena kekurangan oksigen akibat cara dia ditahan oleh polisi. Chauvin, yang telah berlutut di atas Floyd selama sembilan menit dan 29 detik, akhirnya menang dalam segala hal bersalah.

Fowler mengatakan kepada Baltimore Sun bahwa dia tidak mengetahui ulasan apa pun dan membela pekerjaan agensinya. Ia menegaskan bahwa dirinya tidak hanya bertanggung jawab atas laporan otopsi. Dia menolak untuk mengomentari pernyataannya selama persidangan pembunuhan terhadap Chauvin.

Seorang juru bicara Kantor Kepala Pemeriksa Medis (OCME) mengatakan badan tersebut berkomitmen untuk transparansi dan akan sepenuhnya bekerja sama dalam penyelidikan.

Gugatan saat ini sedang berlangsung terhadap Fowler dan pejabat lainnya dalam kasus Anton Black yang berusia 19 tahun, yang berada di tahanan Maryland pada tahun 2018. terbunuh. Fowler juga telah memutuskan dalam kasus itu bahwa kematian Black bukan karena tindakan polisi yang menahannya selama enam menit sebelum kematiannya.

READ  AS: Mike Pence memberi selamat kepada Kamala Harris, menurut media

Written By
More from Lukman Haq

Raja Malaysia menolak keadaan darurat Muhidin

Jakarta, CNBC Indonesia Raja Malaysia Yang Dipertuan Agong Abdullahi telah menolak seruan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *