Penjualan ITA Airways ke Lufthansa menuai kritik

Dbailout maskapai Italia ITA Airways, penerus Alitalia, telah menjadi subyek kampanye pemilihan Italia. Oleh karena itu, penjualan yang direncanakan berada di ujung jurang, karena telah memicu pertikaian. Lufthansa, bersama dengan perusahaan pelayaran milik keluarga Aponte Italia MSC, sebenarnya adalah mitra negosiasi pilihan dan eksklusif untuk pengambilalihan tersebut setelah kementerian keuangan Italia secara positif mengomentari tawaran tersebut. Namun sekarang, pemerintah Italia menuntut agar tidak hanya MSC-Lufthansa, tetapi juga konsorsium yang terdiri dari perusahaan dana Certares, Air France dan Delta Airlines, yang sudah dianggap kalah, mengajukan kembali tawaran mereka dan menyesuaikannya. Pemerintah ingin membuat keputusan dalam sepuluh hari, Perdana Menteri Mario Draghi mengatakan Kamis malam di Roma.

Baru-baru ini, ada kekhawatiran bahwa privatisasi akan berlarut-larut dan karena itu meledak. Karena pemerintah Draghi Sejak pengunduran dirinya, dia sebenarnya hanya pengurus perusahaan, sejauh ini negosiasi dengan pembeli belum dimulai. CEO Lufthansa Carsten Spohr memperingatkan pada hari Kamis: “Kami tidak dapat melihat prosesnya berlarut-larut. Dia harus pindah. Faktor yang menentukan adalah bahwa “ITA terlalu kecil untuk bertahan hidup sendiri”.

Meloni lebih memilih solusi nasional

Tanggapan balas dendam dari Italia dengan cepat datang dari partai nasionalis sayap kanan Fratelli d’Italia, yang memimpin dalam jajak pendapat dan bisa menjadi kekuatan terkuat pemerintah dalam pemilihan legislatif 25 September. “Tuan-tuan Lufthansa diberitahu bahwa kita tidak berada di bawah dominasi Reich Jerman. Ungkapan-ungkapan yang mengintimidasi ini tidak dapat diterima di negara yang bebas dan berdaulat.” Demikian kata Fabio Rampelli, wakil ketua kelompok Fratelli d’Italia. Kata-katanya mungkin memberi gambaran tentang apa yang bisa mengancam hubungan Jerman-Italia jika Fratelli d’Italia segera berkuasa. “Partisipasi swasta ya, penyerahan ke Jerman, tidak,” kata Rampelli, mendesak Draghi untuk menyerahkan keputusan privatisasi kepada pemerintahan baru.

READ  Airbus A350-900: Lufthansa A350 lepas landas dengan Kelas Bisnis Filipina

Pemimpin partai Giorgia Meloni, yang akan segera menjadi perdana menteri, sejauh ini membuat pernyataan yang tidak terlalu drastis, tetapi dia juga ingin mengambil tindakan sendiri jika dia memenangkan pemilihan dan lebih memilih solusi nasional – seperti yang dilakukan Silvio Berlusconi pada tahun 2008, yang pada saat itu sedang merencanakan masuknya Air France ke dalam topik kampanye pemilu dan dengan demikian mencegahnya. Pada akhirnya, dia hanya memperpanjang kelemahan Alitaliapendahulu ITA Airways.

Written By
More from Hulwi Zafar
Mengajukan kebangkrutan pada tahun 2012: merek bersejarah menghilang di internet
Raksasa online Otto.de, pemilik merek sejak November 2012, secara resmi membuat Neckermann.de...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.