Pengungsi Afghanistan di Indonesia meminta untuk masuk ke Barat.

Di Hajar, anggota kelompok etnis Hazara memprotes Taliban dan tidak dapat kembali ke Afghanistan. Banyak, misalnya, telah menunggu bertahun-tahun untuk pindah ke Australia dan Amerika Utara.

Ratusan warga Afghanistan berbaris di depan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) di ibukota Indonesia, Jakarta, meskipun dilarang oleh virus Covdos. Dia meminta Taliban untuk mempertimbangkan kembali sikap mereka tentang masalah ini, dengan mengatakan “tidak mungkin” bagi mereka untuk kembali berkuasa.

Selama bertahun-tahun, ribuan orang Afghanistan telah tinggal di pulau Muslim tropis, terutama dari suku Hazara, yang sering menjadi sasaran Taliban dan dianiaya. Banyak yang lebih suka bepergian ke negara-negara Barat, di mana mereka tidak ingin menerima banyak, terutama dengan kebijakan imigrasi yang ketat di dekat Australia. “Kami ingin keadilan, kami ingin pemukiman,” kata pengunjuk rasa Jakarta.

Seorang juru bicara UNHCR mengatakan situasi di Afghanistan tidak akan mengubah program pemukiman di Indonesia dan di tempat lain untuk saat ini. Ini pada akhirnya tergantung pada kesediaan negara untuk menerima pengungsi. Indonesia (Setidaknya 270 juta penduduk) bukan anggota Konvensi PBB Terkait Status Pengungsi dan biasanya dilihat sebagai negara transit hanya untuk pengungsi dan pengungsi.

(Reuters / Merah)

READ  Realme 7 dan 7 Pro resmi dirilis, berikut spesifikasinya: Okezone techno
Written By
More from Saddam Javed
Pesan dari Presiden Jokovic di hari pernikahan Kevin April dan VC Melanie
Jakarta, Kompas dot com– Di hari pernikahan yang bahagia, musisi Kevin April...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *