Penggerak Berosilasi: T. rex berjalan lebih lambat daripada manusia

Penggerak berosilasi
T. rex berjalan lebih lambat dari manusia

Peneliti Belanda sedang mengembangkan pendekatan baru untuk memodelkan gaya berjalan dinosaurus. Menggunakan rekonstruksi 3D, mereka tidak hanya memasukkan anggota badan tetapi juga ekor Tyrannosaurus rex dalam perhitungan mereka. Mereka menggunakan benda museum sebagai model.

Seberapa cepat sebenarnya tyrannosaurus rex? Sudah ada jawaban untuk pertanyaan ini, tetapi mungkin tidak sesuai dengan kenyataan. Untuk mengetahui lebih lanjut, para peneliti Belanda tidak hanya memperhitungkan ukuran dan anggota tubuh T. rex, tetapi juga ekornya, yang berperan penting dalam pergerakan. Dengan itu, mereka sampai pada kesimpulan bahwa hewan berjalan lebih tenang dengan kecepatan berjalan normal.

Setelah analisis anatomi, mereka menghitung kecepatan berjalan normal raksasa sekitar 1,28 meter per detik – setara dengan 4,6 kilometer per jam. Sebagai perbandingan: kecepatan berjalan rata-rata orang adalah sekitar 1,34 hingga 1,42 meter per detik, atau 4,8 hingga 5,1 km / jam.

Kecepatan berjalan normal biasanya dapat ditentukan pada hewan berdasarkan frekuensi alami bagian tubuh yang terlibat, tulis tim di sekitar Pasha van Bijlert dari Universitas Amsterdam dalam jurnal “Royal Society Open Science”. Dalam kasus T. Rex, yang memiliki panjang hingga 13 meter dan berat sembilan ton dan berjalan dengan dua kaki, ini terutama adalah bagian ekor, selain kaki. Dia naik dan turun satu kali dengan setiap langkah dan dengan demikian mendukung gerakan tersebut. “Anda bisa membandingkannya dengan jembatan gantung,” kata Van Bijlert dalam siaran pers. “Jembatan gantung dengan banyak otot.”

Dengan menggunakan rekonstruksi 3D dan model biomekanik dari tulang belakang dan sendi, para peneliti Belanda memperkirakan frekuensi alami dari osilasi ekor. Untuk ini, mereka menggunakan Trix, Tyrannosaurus rex, yang dipajang di Museum Sejarah Alam Nasional Belanda, Naturalis. Para peneliti mengasumsikan tinggi pinggul 3,1 meter dan panjang langkah 1,94 meter.

Kecepatan berjalan yang ditentukan 1,28 meter per detik lebih rendah dari perkiraan sebelumnya, tulis penulis. “Tapi mereka kebanyakan melihat kaki dan mengabaikan ekornya – yang membuat Dinos begitu unik,” kata Van Bijlert. “Mereka umumnya menemukan kecepatan berjalan yang jauh lebih cepat. Yang kami hitung lebih rendah, tetapi serupa dengan hewan lain.” Karena itu bukan gaya berjalan tercepat, tapi gaya berjalan yang disukai T. rex. Studi sebelumnya menunjukkan bahwa dinosaurus predator bahkan tidak bisa mencapai 30 km / jam saat berlari. Sebagai perbandingan: Mantan pelari top Usain Bolt berlari 100 meter dengan kecepatan rata-rata hampir 38 km / jam.

READ  Kakek-nenek yang viral berjuang di jalan menuju kematian, dan orang-orang menjadi marah
Written By
More from Lukman Haq

Aliansi militer Rusia-China akan lebih kuat dari Amerika Serikat

Contoh. Vladimir Putin mengisyaratkan aliansi militer yang lebih kuat antara Rusia dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *