Pengaruh pada strategi perang: Putin melarang pasukan Kherson mundur

pengaruh pada strategi perang
Putin melarang pasukan mundur dari Kherson

Mengingat meningkatnya jumlah kekalahan dalam perang Ukraina, menurut informasi Amerika, Presiden Rusia Putin sendiri membuat keputusan penting dalam pelaksanaan perang: di Cherson, ia melarang pasukannya untuk mundur. Demoralisasi menyebar di antara para prajurit.

Sejak laporan kekalahan pasukan Rusia dalam perang di Ukraina telah berlipat ganda, Presiden Rusia Vladimir Putin tampaknya terlibat langsung dalam perencanaan perang. Dia memberi tahu para komandan bahwa keputusan strategis di lapangan adalah miliknya, seperti itu “New York Times” mengacu pada pejabat AS dilaporkan.

Menurut laporan itu, bos Kremlin menolak, antara lain, permintaan dari komandannya di Cherson di selatan negara itu untuk mundur dari daerah tersebut. Penarikan pasukan Rusia secara tertib melintasi Sungai Dnipro dapat menyelamatkan peralatan militer dan menyelamatkan nyawa tentara. Namun, keputusan ini akan berarti kekalahan lain bagi Rusia. Pertempuran Cherson khususnya memainkan peran sentral dalam perang melawan Ukraina. Itu adalah kota besar pertama yang diduduki oleh Rusia setelah invasi mereka dan merupakan satu-satunya ibu kota regional di bawah kendali Moskow.

Pengaruh Putin yang semakin besar atas perang strategis telah menyebabkan ketegangan, menurut pejabat AS yang mengetahui informasi intelijen sensitif. Penolakannya untuk mundur dari Cherson semakin melemahkan semangat para prajurit. Pasukan sebagian besar sudah terputus dari rute pasokan oleh serangan Ukraina dan percaya bahwa mereka kalah dari Ukraina.

“Saya tidak bisa terlalu menekankan kompleksitas situasi”

“Mereka memiliki unit di sana yang, jika Ukraina melewati batas, akan diisolasi dan dikepung,” kata pakar militer Seth G. Jones kepada The New York Times. “Saya tidak bisa cukup menekankan betapa gentingnya situasi ini bagi Anda.” Mundur melintasi Sungai Dnipro kemungkinan akan memungkinkan komandan Rusia untuk mempertahankan garis di selatan dengan lebih sedikit pasukan. Ini akan memberi mereka lebih banyak kelonggaran untuk memindahkan pasukan dari Kherson ke daerah lain. Namun, ini tidak mungkin karena seruan Putin untuk ketekunan.

Jika Ukraina terus menekan pasukan Rusia, para pejabat AS mengatakan Putin juga bisa kehilangan jembatan darat yang diperoleh dengan susah payah ke Krimea, yang dianeksasi Rusia pada tahun 2014. “Dalam perang ini, telah terjadi pemutusan konstan antara tujuan politik Putin dan sarana militer. untuk mencapainya,” kata pakar militer AS Michael Kofman kepada The New York Times. “Pada titik-titik keputusan penting, Putin goyah, menolak untuk mengakui kenyataan sampai kemungkinannya semakin buruk.”

READ  Vladimir Putin melihat hubungan dengan AS di titik terendah sebelum bertemu Joe Biden
Written By
More from Lukman Haq
India dan Bangladesh: banyak yang tewas setelah badai
Status: 18/06/2022 11:56 Di India dan Bangladesh, banjir dan badai dahsyat telah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.