Penerbang Boeing yang bermasalah: pilot mendaratkan 737 Max dengan mesin tunggal

Penerbang masalah Boeing
Pilot mendaratkan 737 Max dengan satu mesin

Di Amerika Serikat, ada lagi masalah dengan Boeing 737 Max. Sebagai tindakan pencegahan, pilot mematikan mesin dan menurunkan mesin dengan aman. Menurut pihak maskapai bersangkutan, masalah tersebut tidak ada kaitannya dengan dua kecelakaan dua tahun lalu.

Pesawat American Airlines Boeing 737 Max telah mendarat dengan selamat di bandara tujuan Newark menyusul laporan darurat karena masalah teknis. Seperti yang diumumkan oleh maskapai penerbangan, kapten pesawat telah mematikan mesin karena kemungkinan masalah teknis. 95 penumpang dan awak dalam keadaan baik-baik saja. Perusahaan mengatakan potensi masalah teknis muncul dengan tekanan oli atau pengukur volume pada mesin.

Itu tidak ada hubungannya dengan sistem MCAS yang telah dikaitkan dengan dua kecelakaan fatal 737 Max pada 2018 dan 2019. Pembuat pesawat Boeing mengatakan perusahaan telah diberitahu tentang insiden tersebut. Federal Aviation Administration (FAA) ingin menyelidiki kasus tersebut. Banyak pesawat penumpang yang didesain sedemikian rupa sehingga bisa terus terbang dengan satu mesin.

American Air adalah maskapai penerbangan AS pertama yang melanjutkan penerbangan 737 Max akhir tahun lalu setelah FAA menyetujui kembali jenis pesawat tersebut. Saat itu, Kepala FAA Steve Dickson mengatakan mesin itu aman, tetapi masalah mekanis dapat muncul dengan pesawat apa pun. “Tidak dapat dipungkiri bahwa pada suatu saat di masa depan sebuah Boeing 737 Max harus kembali ke bandara keberangkatannya, diubah rute atau mendarat di tempat tujuannya dengan masalah nyata atau yang dicurigai.”

Model Boeing 737 Max yang sukses dinonaktifkan pada Maret 2019 setelah dua kecelakaan dengan total 346 kematian di Indonesia dan Ethiopia. Masalah dengan sistem kendali dianggap sebagai penyebab kecelakaan. Otoritas penerbangan AS telah menyetujui kembali operasi penerbangan pada pertengahan November setelah pembaruan perangkat lunak dan dengan kondisi seperti pelatihan pilot.

Di Eropa, pesawat telah diizinkan untuk memulai kembali sejak Januari, lebih dari 22 bulan setelah dimulainya larangan penerbangan. Di sisi Atlantik ini, misalnya, Ryanair, maskapai penerbangan terbesar di benua itu, bergantung sepenuhnya pada apa yang pernah menjadi model terlaris Boeing. Bos perusahaan Michael O’Leary bahkan berbicara tentang “pengubah permainan” karena mesin tersebut dapat menampung 4% lebih banyak penumpang, tetapi menggunakan minyak tanah 16% lebih sedikit. Perusahaan baru-baru ini memesan 75 salinan tambahan dari jet jarak pendek. Lufthansa terutama menggunakan pesawat Airbus dan tidak memiliki 737 Max di armadanya.

READ  Pendiri Anti-Virus Penjara Spanyol, Mengapa?
Written By
More from Hulwi Zafar

Perjanjian dengan Indonesia – Ahli Elisabeth Bürgi tentang pendekatan minyak sawit: “Ini dapat memicu dinamika”

Perjanjian dengan Indonesia Pakar Elisabeth Bürgi tentang pendekatan minyak sawit: “Ini dapat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *