Penemuan gading di bangkai kapal menunjukkan punahnya gajah abad ke-16

WINDHOEK, KOMPAS.com – Temuan Gading Perdagangan gading dan gading abad ke-16 di kapal karam Portugis Afrika Kalah

Barang tersebut ditemukan pada tahun 2008 oleh karyawan sebuah perusahaan pertambangan berlian.

Saat berlayar di lepas pantai Namibia, mereka secara tidak sengaja menemukan sebuah kapal bernama Bom Jesus. Konon kapal dagang Portugis menghilang pada tahun 1533.

Kapal yang berisi emas, perak, timah, gading, dan 19.958 kilogram tembaga itu tenggelam dalam perjalanan menuju India.

Selama berabad-abad, jeruji tembaga berat itu menurunkan kapal ke dasar laut. Kapal dan isinya tenggelam di lepas pantai Afrika Barat Daya.

Ini akan menjadi tempat yang ideal untuk tinggal secara tidak langsung.

Baca juga: Seperti dilaporkan menghilang, seekor harimau hitam akhirnya muncul di India

Lebih dari 100 gading berhasil ditarik dari ruang kargo kapal. Ini adalah penemuan arkeologi terbesar di Afrika.

Meluncurkan Gizmodo Pada Jumat (18/12/2020), sebuah studi baru yang dipublikasikan di Current Biology memberikan analisis rinci tentang mantra tersebut.

Ini meneliti spesies gajah dan kelompok keluarga yang menjadi target perburuan gading, termasuk lokasi geografis dan habitatnya.

Kawanan gajah yang berbeda diketahui berkeliaran Afrika Barat pada waktunya. Tetapi sebagian besar spesies ini sekarang telah punah.

Studi ini juga memberikan wawasan lebih jauh tentang perdagangan gading benua di awal abad ke-16.

Studi yang dirancang dengan baik ini disusun bersama oleh peneliti genetika Alida de Flaming di University of Illinois di Urbana-Champaign. Arkeolog, sejarawan, ahli patologi dan spesialis isotop juga memahami penemuan yang tidak biasa ini.

Baca juga: Rumah rusak, spesies Platius Australia terancam punah

Flaming berkata: “Studi baru ini memberikan kerangka kerja tambahan untuk penelitian tentang sejarah museum dan ketinggian warisan di museum-museum di seluruh dunia.

READ  Jadi Trump bisa langsung dicopot karena ketidakmampuannya

“Misalnya, metode yang digunakan dalam studi baru sekarang dapat digunakan untuk memeriksa muatan gading yang dilaporkan di Laut Mediterania dan Atlantik, Pasifik dan Samudra Hindia,” katanya.

Menurutnya, penelitian sejarah dan arkeologi gading telah memberikan wawasan tentang hubungan manusia dan hewan selama ribuan tahun.

Itu bisa menggambarkan pola hubungan dan pertukaran antara orang-orang yang telah lama terpisah dari lautan.

Tim ini termasuk peneliti dari Universitas Oxford dan Universitas Cape Town. Mereka mampu menganalisis DNA pada 44 peluru dari Bom Jesus. Analisis isotop dilakukan pada 97 ton.

Baca juga: Akibat pemanasan global, 2.100 beruang kutub terancam punah

Analisis genetik memungkinkan mereka untuk mengidentifikasi spesies dan kelompok haplog (kelompok keluarga dengan penanda genetik yang berbeda).

Isotop memungkinkan gajah-gajah tersebut diidentifikasi di Afrika.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa peluru pada Bom Jesus hanya berasal dari gajah liar Afrika.

“Gajah liar purba ini dibunuh untuk diambil gadingnya di Afrika Barat, tetapi tidak di Afrika Tengah. “Penemuan ini sejalan dengan sejarah berdirinya pusat perdagangan Portugis di pantai Afrika Barat,” kata peneliti.

Dari 17 DNA lingkungan mikro yang ditemukan, hanya empat yang masih dapat ditemukan pada gajah hidup. Para peneliti menduga bahwa garis keturunan yang hilang mungkin disebabkan oleh perburuan berlebihan dan kepunahan.

Gajah ini hidup di hutan campuran. Mereka melakukan perjalanan dari hutan ke Savana untuk menyesuaikan musim atau ketersediaan air.

Baca juga: Rafiki, gorila terkenal dalam bahaya, ditembak mati oleh pemburu

Menghancurkan sifat isotop gading menghasilkan hasil yang luar biasa. Meskipun ini adalah gajah di Afrika, mereka tidak hidup di hutan hujan tropis di sebagian besar Afrika Barat pada abad ke-16.

READ  Sehari setelah Israel berdamai dengan Israel, Amerika Serikat menjual senjata senilai Rp 14 triliun ke Maroko

Mereka tinggal di perumahan serba guna, yang terletak di dekat kawasan komersial utama Afrika Barat.

Menurut Fleming, sebelum analisis ini dilakukan, sebaran gajah hutan di Afrika Barat Selain habitat hutan tropisnya, juga dikaitkan dengan kepunahan gajah Savana di Afrika Barat pada abad ke-19 dan ke-20.

Sementara itu, kombinasi DNA dan isotop menunjukkan bahwa pemanfaatan habitat Savana oleh gajah liar di Afrika Barat berkontribusi terhadap kepunahan gajah Savana. Itu berasal dari setidaknya abad ke-16. “

Baca juga: Berapa jumlah Patty Gaja Mada di Twitter?

Written By
More from Lukman Haq

Kebakaran hutan AS: pihak berwenang memperingatkan tornado tornado

Situasi di Ontario dan Oregon dapat memburuk: Kebakaran hutan masih jauh dari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *