Pendukung perdagangan bebas: “Kami mengharapkan angin sakal” – petani Swiss

Kecenderungan sempit ya terhadap perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia mengejutkan Christoph Mäder, presiden Economiesuisse. “Kami mengharapkan angin sakal. Namun, jumlah non-voting sedikit lebih tinggi dari yang kami harapkan. “

Mäder mengatakan kepada kantor berita Keystone-SDA pada hari Minggu. Mäder percaya bahwa isu kelapa sawit yang mendominasi diskusi menyebabkan tingginya persentase non-voting.

“Secara umum, minyak sawit hanya sebagian kecil,” kata Mäder. Selain itu, penentangan terhadap sawit hendaknya tidak disamakan dengan penentangan terhadap perdagangan bebas. Karena itu, dia tidak menafsirkan hasil sebagai “perlawanan umum” terhadap perdagangan bebas. “Itu akan menjadi nasihat yang sangat buruk bagi negara yang bergantung pada ekspor,” kata Mäder.

Ketua organisasi payung ekonomi Economiesuisse berasumsi bahwa keberlanjutan akan terus menjadi topik pembahasan di masa depan. “Kriteria keberlanjutan Perjanjian dengan Indonesia akan menetapkan standar tertentu untuk perjanjian di masa mendatang,” kata Mäder. Namun, Anda harus siap untuk membuat kelonggaran tertentu. Ini tidak berarti melepaskan nilai, tetapi bereaksi secara pragmatis terhadap situasi masing-masing mitra dagang.

READ  PWON Caplok Mall & Hospital Milik Dunix Gimana?
Written By
More from Hulwi Zafar

Ini nama baru hasil merger 3 Bank Syariah BUMN

Jakarta, Kompas dot com – Penggabungan tiga bank syariah milik negara: PT...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *