Pemulihan Rubel: Polandia menyerukan sanksi baru terhadap Rusia

Tingkat rubel pulih
Polandia menyerukan sanksi baru terhadap Rusia

Kepala pemerintahan Polandia menginginkan lebih banyak “sanksi nyata” terhadap Moskow. Untuk pembenaran, ia mengacu pada mata uang Rusia yang stabil. Pada saat yang sama, Morawiecki sangat menentang seruan pertama untuk relaksasi.

Polandia mendorong pengetatan lebih lanjut sanksi Uni Eropa terhadap Rusia. Menurut Perdana Menteri Mateusz Morawiecki, tindakan hukuman yang diambil sejauh ini tidak cukup. Selama pertemuan dengan Presiden Parlemen Eropa, Roberta Metsola, di pusat penerimaan pengungsi Polandia, politisi nasional-konservatif menunjukkan bahwa rubel Rusia telah kembali ke tingkat sebelum serangan terhadap Ukraina.

“Ini berarti bahwa semua tindakan ekonomi – mikro dan makro, keuangan, fiskal dan moneter – tidak berjalan seperti yang diinginkan beberapa politisi,” kata Morawiecki. Di beberapa negara UE, di bawah tekanan ekonomi, bahkan ada pembicaraan tentang normalisasi hubungan dengan Rusia. Ini ditolak keras oleh Perdana Menteri Uni Eropa dan anggota NATO.

“Tidak akan ada kembali normal sampai Ukraina mempertahankan kebebasan dan kedaulatannya. Sampai itu terjadi, Eropa akan menghadapi kelemahan, dihina, ompong dan tidak mampu menegakkan nilai-nilai inti universal seperti kebebasan dan hak untuk hidup untuk bertindak. ,” katanya, itulah sebabnya lebih banyak “sanksi nyata” diperlukan.

Menteri Ekonomi Federal Robert Habeck baru-baru ini mengumumkan sanksi baru terhadap Rusia setelah pertemuan dengan timpalannya dari Prancis Bruno Le Maire. Paket sanksi terbaru seharusnya bukan yang terakhir, katanya.

READ  Sprinter Sarah Atcho: perikarditis setelah dipanggil kembali
Written By
More from Lukman Haq
Militer Myanmar tampaknya menembak pengunjuk rasa dengan peluru tajam
Setelah protes menentang kudeta masuk Myanmar militer melakukan banyak serangan di kota...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.