Pemimpin SS Australia mendesak anggota baru untuk membunuh tahanan di Afghanistan

Canberra, Kompas. Com – Pemimpin pasukan elit Australia SS Anggota baru dilaporkan dipaksa untuk “menembak” tahanan.

Berita itu muncul di tengah tuduhan bahwa dia telah melakukan kejahatan militer di “negara kanguru”. Pembunuhan Liar Afganistan Antara 2007 – 2013.

Kepala Staf Pertahanan Australia, Jenderal Angus Campbell, telah merilis laporan yang direvisi oleh Paul Breton, Ketua Mahkamah Agung Sydney dan mantan Jenderal Cadangan.

Baca juga: Penjahat perang Australia di Afghanistan akan diadili jika terbukti kebenarannya

Para hakim membutuhkan empat tahun untuk menyelesaikan penyelidikan dan menyusun laporan, selama waktu itu naskah direvisi secara drastis.

Hakim Breton menerima informasi bahwa SS memiliki 39 petugas Pembunuhan di luar hukum Bergabung dengan koalisi pimpinan AS di Afghanistan.

Koran Waktu, Tuduhan tersebut termasuk “pembunuhan pertama” oleh anak di bawah umur.

Dilaporkan Cermin harian Pada Jumat (20 November 2020), pimpinan diinstruksikan agar setiap anggota baru merasa “berdarah-darah”.

Senjata asing dan peralatan komunikasi ditempatkan di samping tubuh para korban, membuat mereka tampak seperti tentara yang mencoba menipu mereka, kata laporan itu.

Jumlah warga Afghanistan yang dibunuh oleh Jenderal Campbell diduga Pasukan khusus “Negeri kanguru” ini berpenduduk lebih dari 39 orang.

Baca juga: Menjadi saksi kejahatan perang Australia di Afghanistan Semua benar

Jenderal Campbell berkata bahwa meskipun saya tidak setuju, saya harus mengakui bahwa ini adalah kecelakaan.

Dia memeluk para korban atau mereka yang mungkin memiliki informasi Kejahatan perang Laporkan segera.

ke ABCJenderal Campbell mengatakan dia mengharapkan laporan tentang perilaku pria.

Namun, dia tidak menyangka laporan itu begitu menindas. “Dan laporan ini sangat menakutkan,” ujarnya.

READ  5 negara terdampak uang receh, termasuk penolakan UU penciptaan lapangan kerja di Indonesia

Salah satu peristiwa yang dijelaskan dalam laporan itu digambarkan sebagai “salah satu peristiwa paling memalukan dalam sejarah militer Australia.”

Baca juga: 100 anggota ISIS tewas dalam pertempuran dengan 100 Pasukan Khusus SS Inggris

Menyusul berita ini, hingga 19 orang, baik saat ini maupun yang sudah pensiun, diadili dan bisa kehilangan kebugaran jika terbukti bersalah.

Beberapa jam sebelum laporan itu dirilis, Perdana Menteri Scott Morrison dilaporkan telah menghubungi Presiden Afghanistan Ashraf Ghani.

Mr Morrison menekankan pentingnya kesetiaan SAS kepada Gani dan berjanji bahwa partainya akan menganggapnya serius.

Sementara itu, Menteri Pertahanan Linda Reynolds mengatakan dia “sangat muak” setelah membaca tentang kejahatan perang.

Saya benci laporan itu karena saya menerimanya dua minggu lalu, dan seperti banyak orang Australia, saya terkejut dan sedih.

Baca juga: ISIS melancarkan pemboman bunuh diri atas upaya Inggris untuk membunuh tentara Inggris

Written By
More from Lukman Haq

Kekayaan 10 miliuner ini telah meningkat pesat selama masa kepresidenan Donald Trump

Contoh. Donald Trump Terpilihnya dirinya sebagai Presiden Amerika Serikat pada tahun 2016...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *