Pemilu di Prancis: Macron mungkin akan kehilangan mayoritas mutlak

Status: 19/06/2022 20:18

Menurut perkiraan, kubu Presiden Macron kehilangan mayoritas mutlak di parlemen pada putaran kedua pemilihan legislatif di Prancis. Sebagai oposisi, aliansi politisi sayap kiri Mélenchon mendapatkan pengaruh.

Aliansi pemilihan Presiden Prancis Macron berada di ambang kehilangan mayoritas absolutnya di parlemen. Itulah yang dikatakan proyeksi pertama. Pada putaran terakhir pemilihan legislatif, Partai Liberal memenangkan 210 berbanding 250 dari 577 kursi. Setidaknya 289 kursi diperlukan untuk mayoritas mutlak.

Selama pemilihan legislatif, Macron bertanya-tanya apakah dia akan dapat mengimplementasikan rencananya di masa jabatan keduanya. Sekarang dengan mayoritas relatif, presiden dan pemerintah terpaksa mencari dukungan dari kubu lain. Menurut proyek, mereka akan mencoba mengandalkan kekuatan kiri tengah atau kanan tengah.

Hasilnya merupakan pukulan bagi Macron, yang kubunya saat ini memegang mayoritas mutlak di majelis rendah parlemen. Biasanya, pemilihan legislatif yang diadakan sesaat setelah pemilihan presiden dianggap sebagai konfirmasi, sehingga kekuatan politik yang sama sering menang dengan mayoritas mutlak. Aliansi sayap kiri yang dipimpin oleh Jean-Luc Mélenchonneue, di sisi lain, sangat sukses, memberikan pengaruh lebih besar sebagai kelompok oposisi terkuat.

READ  Wanita hamil meninggal dalam kecelakaan mobil - ayah menggendong bayi yang masih hidup
Written By
More from Lukman Haq
Uni Eropa memulai dua tuntutan hukum terhadap Inggris
Mulai minggu depan, Komisi Eropa ingin membuka dua proses hukum terhadap Inggris...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.