Pemilu AS: mantan menteri pertahanan AS memperingatkan Donald Trump terhadap penyalahgunaan militer

Sepuluh mantan Menteri Pertahanan AS pernah Donald truf memperingatkan adanya dugaan kecurangan dalam pemilihan presiden. Dalam sebuah opinimereka di »Washington Post« diterbitkan, mantan menteri menulis bahwa itu untuk mempertanyakan hasil pemilu.

Semua mantan menteri pertahanan yang masih hidup berpartisipasi dalam artikel tersebut: Ashton Carter, Dick Cheney, William Cohen, Robert Gates, Chuck Hagel, Leon Panetta, William Perry, Donald Rumsfeld – serta James Mattis dan Mark Esper, yang masing-masing di bawah Trump. Segi lima diarahkan. Selain menyerukan agar Partai Republik menerima hasil pemilu, mereka juga menulis bahwa militer AS tidak boleh berperan dalam hasil pemilu.

Alasan artikel ini tampaknya adalah bahwa beberapa Partai Republik sedang mempertimbangkan untuk menggugat sertifikasi suara pemilihan pada hari Rabu. Trump masih tidak mengakui hasil pemilu, meskipun beberapa upaya untuk menantang hasil masing-masing negara bagian telah gagal. The “Washington Post” baru-baru ini merilis rekaman audio pada hari Minggu di mana Trump berbicara dengan pejabat pemilihan Georgia, Brad Raffensperger, cepatlah.

Kekhawatiran tentang peran militer

Sebagai hasil dari perilaku Trump, kekhawatiran baru-baru ini berkembang bahwa presiden AS mungkin menggunakan militer untuk membuatnya tetap berkuasa setelah 20 Januari. Kemudian presiden terpilih bergerak Joe biden di Gedung Putih.

“Melibatkan angkatan bersenjata AS dalam penyelesaian sengketa pemilu akan membawa kami ke wilayah berbahaya, ilegal dan inkonstitusional,” kata potongan pendapat oleh mantan menteri pertahanan. Mereka juga memperingatkan calon kaki tangan dalam upaya kudeta semacam itu. “Pejabat publik yang memerintahkan atau melakukan tindakan seperti itu akan bertanggung jawab atas konsekuensi serius dari tindakan mereka.”

Kepala Staf AS Mark Milley menduduki posisi netral pada awal Agustus digarisbawahi oleh angkatan bersenjata. “Saya sangat percaya pada prinsip militer AS yang apolitik,” tulis Milley dalam tanggapan tertulis atas pertanyaan dari dua anggota Demokrat dari komite Angkatan Darat DPR. “Jika ada perselisihan tentang aspek apa pun dari pemilu, undang-undang mewajibkan pengadilan dan Kongres AS untuk menyelesaikan semua sengketa, bukan militer AS. Saya tidak melihat peran angkatan bersenjata AS dalam proses ini. “

READ  Jadi yang menarik, dari mana sebenarnya pemerintah Thailand itu? Semua halaman

Rupanya, mantan menteri pertahanan juga prihatin dengan pernyataan Joe Biden bahwa pemerintahan Trump sedang memulai proses transisi kepada pemerintahan baru. Antara lain, Biden menyinggung fakta bahwa otoritas keamanan AS “dilubangi” dan bahwa musuh potensial dapat memanfaatkan setiap ambiguitas dalam proses transisi. Penjabat Menteri Pertahanan Christopher C. Miller dan stafnya harus menahan diri dari tindakan politik apa pun yang merusak hasil pemilihan atau membahayakan keberhasilan tim baru, menurut bagian opini.

Ikon: Cermin

Written By
More from Lukman Haq

Ukraina Timur: Apa yang ingin dicapai Presiden Rusia Vladimir Putin dengan pasukannya?

Akan Putin itu Ukraina menyerang atau setidaknya mencaplok Donbass seperti semenanjung Krimea...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *