Pembuat mobil Stuttgart: Daimler meluncurkan kembali produksi di beberapa lokasi – ekonomi

Merah / dpa

Di Daimler, produksi dilanjutkan sepenuhnya.

Foto: dpa / Marijan Murat

Dalam sepekan mendatang, Daimler akan memulai kembali mesinnya di beberapa pabrik Mercedes. Terakhir kali ada penghentian produksi di beberapa tempat. Tetapi di pabrik Sindelfingen, situasinya berbeda.

Merah / dpa

2 September 2021 – 17:06

Stuttgart – Setelah penghentian produksi di beberapa pabrik Mercedes karena kemacetan semikonduktor, pembuat mobil Daimler akan memulai kembali mesin minggu depan. Hanya di lokasi Sindelfingen produksi akan terus berhenti di beberapa area seperti sebelumnya, kata perusahaan yang berbasis di Stuttgart itu pada Kamis berdasarkan permintaan. Karyawan yang bersangkutan umumnya dikirim untuk bekerja dalam waktu singkat, Daimler tidak memberikan angka apa pun. Semua pabrik lain diharapkan untuk beroperasi “hampir tidak terbatas” lagi, seperti yang telah dikatakan. Ini juga berarti – tidak seperti minggu ini – situs Mercedes di Bremen, Rastatt dan Kecskemét, Hongaria, diharapkan beroperasi dengan kapasitas penuh.

Lebih dari 12.000 orang dipekerjakan di pabrik Bremen, sekitar 6.500 di Rastatt, sekitar 4.700 di Kecskemét dan 25.000 di Sindelfingen. Banyak karyawan di empat lokasi ini telah berulang kali terkena penghentian produksi dalam beberapa minggu dan bulan terakhir. Di latar belakang, ada masalah pengisian microchip, yang juga memaksa pembuat mobil lain untuk menghentikan produksi.

Kurangnya semikonduktor memperlambat penjualan

C-Class dan SUV GLC sebagian besar dibuat di Bremen, B-Class di Kecskemét dan A-Class di Rastatt, misalnya. Selain E-Class, S-Class dan rekan listriknya EQS juga diluncurkan dari jalur perakitan Sindelfingen. Produksi dua model terakhir yang menguntungkan ini sebagian besar berlanjut tanpa batasan – menurut pernyataan Daimler, ini juga akan terjadi minggu depan.

READ  Halloween, NASA merilis daftar suara kosmik yang menakutkan

CEO Daimler Ola Källenius mengatakan kepada “Automobilwoche” (Kamis) bahwa kekurangan semikonduktor yang berkelanjutan menahan penjualan. Penjualan mobil di kuartal ketiga “kemungkinan” akan jauh lebih rendah daripada kuartal kedua tahun ini. Menurut laporan, Daimler telah mengirimkan sekitar 590.000 kendaraan merek Mercedes dan Smart dari April hingga Juni. Källenius tidak berani memprediksi berapa lama krisis semikonduktor dapat mempengaruhi perusahaan. Peramalan jangka panjang itu sulit. “Yang penting ada permintaan kendaraan. Pada titik tertentu, masalah semikonduktor juga akan terpecahkan. “


Written By
More from Hulwi Zafar
Setelah Joe Biden memenangkan pemilihan presiden, nilai dolar AS bisa semakin jatuh!
Contoh. Setelah Joe Biden memenangkan pemilihan presiden, nilai dolar AS bisa semakin...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *