Pembuat mobil: Siapa yang benar-benar bertanggung jawab di VW?

Status: 22/07/2021 16:17

Pada rapat umum tahunan hari ini, Volkswagen sekali lagi menghadapi kritik keras dari pemegang saham karena struktur kepemilikannya yang unik. Tapi siapa yang benar-benar memiliki suara dalam kelompok?

Bahkan enam tahun setelah terungkap, skandal diesel masih mendominasi rapat pemegang saham Volkswagen. Kali ini perbandingannya dengan mantan CEO Martin Winterkorn. Dia seharusnya membayar ganti rugi sebelas juta euro. Terlalu sedikit, kata banyak pemegang saham. Investor keuangan seperti perusahaan dana Volks- und Raiffeisenbanken Union Investment terutama menyalahkan struktur kepemilikan yang tidak biasa untuk perbandingan yang tidak memadai dengan Winterkorn. Penyebabnya adalah kurangnya independensi dewan pengawas.

Volkswagen hanya belajar setengah pelajaran dari skandal diesel, kata Janne Werning dari firma dana Union Investment dalam pidato rapat umum virtual yang didistribusikan sebelumnya. “VW memainkan peran perintis global dalam elektromobilitas hijau, tetapi tata kelola perusahaan yang buruk tetap menjadi kelemahan grup.” Tata kelola perusahaan mengacu pada aturan tata kelola perusahaan yang baik. Ingo Speich dari perusahaan dana Sparkasse, Deka, juga menuduh Dewan Pengawas kurang independensi.

Keluarga memiliki hak suara mayoritas

Menurut Undang-Undang Perusahaan Gabungan, pemegang saham dapat membatalkan perjanjian dengan Winterkorn jika sepuluh persen dari modal saham menolak. Pemegang saham sebenarnya tidak perlu takut akan murka investor. Mengingat mayoritas dalam kelompok berbasis Wolfsburg, semua item dalam agenda harus diadopsi oleh mayoritas besar.

Pasalnya, lebih dari 90 persen saham biasa berada di tangan pemegang saham utama, sebagian besar Porsche Automobil Holding SE yang berbasis di Stuttgart. Itu milik dua keluarga Austria Piech dan Porsche. Mereka memiliki hampir 32% dari semua saham VW Group dan memegang 53,3% hak suara. Ini berarti bahwa salah satu pembuat mobil terbesar di dunia tetap mayoritas dimiliki keluarga.

READ  Kabarnya, Gojek dan hasil merger yang direbut itu semakin mendekati kenyataan

Dilindungi dari pengambilalihan yang tidak bersahabat

Pemegang saham utama lainnya adalah Negara Bagian Lower Saxony, yang memiliki 11,8% saham dan 20,0% hak suara, dan Emirat Qatar (14,6% saham, 17,0% hak suara). Pemegang saham yang tersisa, termasuk perusahaan dana besar dalam dan luar negeri serta banyak investor swasta, memegang 9,7 persen hak suara, meskipun mereka memiliki lebih dari 40 persen saham. Disproporsi ini dijelaskan oleh fakta bahwa 206 saham dari 500 juta yang baik terdiri dari saham preferen non-voting yang diperdagangkan di bursa dan karenanya dapat diakses secara bebas.

Berkat kekhasan ini serta berkat apa yang disebut Hukum VW, yang memberikan negara bagian Lower Saxony minoritas pemblokiran, Volkswagen terlindungi dengan baik dari pengambilalihan yang tidak bersahabat. Tapi tidak sebelum perselisihan antara keluarga pendiri Porsche dan Piech. Di atas segalanya, Ferdinand Piech, cucu pendiri perusahaan Ferry Porsche dan CEO lama Grup VW, menyebabkan konflik besar antara keluarga pada saat itu. Dia telah mencoba dengan sia-sia untuk mendapatkan keunggulan dalam keluarga setelah kepergian bos Porsche Wendelin Wiedeking.

Broker Louise Kiesling

Perselisihan antara kedua keluarga memiliki tradisi panjang dan, menurut para ahli, adalah salah satu hal paling konstan yang telah diproduksi oleh perusahaan Porsche dan Volkswagen sejak awal. Namun, sejak kematian Ferdinand Piech dua tahun lalu, keadaan menjadi tenang. Ini juga berkat Louise Kiesling. Wanita berusia 64 tahun itu adalah saudara perempuan Ferdinand Piech, tetapi mengambil nama belakang suaminya Andreas Kiesling ketika dia menikah – dan karena itu tidak diketahui oleh masyarakat umum.

Tetapi sebagai perwakilan keluarga, dia telah bertugas di dewan pengawas Volkswagen sejak 2015 dan bertujuan untuk terpilih kembali selama lima tahun pada rapat umum tahunan hari ini. Menurut orang dalam, dia diperkirakan memiliki sekitar 6% saham Porsche Holding yang berbasis di Stuttgart, yang memegang mayoritas hak suara Volkswagen. Hal ini menjadikan Kiesling salah satu anggota dewan pengawas perusahaan mobil terbesar di Eropa yang paling berpengaruh – dan menjadi penengah antar keluarga.

READ  Promosi JSM Alphaat adalah hari terakhir dalam seminggu, 25 Oktober 2020!

Karena meskipun Louise Kiesling berasal dari klan Piech berdasarkan asal-usulnya, dia telah menyatukan kembali bagiannya dengan pihak Porsche. Ini berarti Porsche masih memiliki kekuatan sedikit lebih banyak daripada Piechs dalam hal pemungutan suara. Kiesling mengikuti keputusan ibunya untuk membentuk kolam dengan Porsche. Oleh karena itu, struktur kepemilikan saat ini harus tetap ada untuk sementara waktu.

Written By
More from Hulwi Zafar

Secara resmi RUPSLB BRI Syariah telah menyetujui penggabungan Bank Syariah BUMN

Tempoco, Jakarta – PT Bank BRI Siriya TB, mengadakan rapat umum pemegang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *