Pelanggaran protokol Gedung Putih: mengapa Biden berdiri di depan pintu tertutup

Pelanggaran protokol di depan Gedung Putih
Mengapa Biden berdiri di depan pintu yang tertutup

Sepuluh detik menunggu – namun merupakan pelanggaran protokol. Ketika Joe Biden ingin memasuki Gedung Putih untuk pertama kalinya pada hari Rabu, dia pertama kali berdiri di depan pintu yang tertutup. Mungkin Biden tidak sepenuhnya tidak bersalah setelah orang yang bertanggung jawab dipecat sebentar.

Pada hari pertama Anda sebagai Presiden AS khususnya, perhatian diberikan pada setiap kata, setiap detail. Joe Biden tidak berbeda pada hari Rabu ketika dia dilantik sebagai kepala negara pada siang hari. Pidato pertamanya untuk kekuasaan, pakaian Ibu Negara Jill Biden, para tamu – semua ini diawasi dengan ketat oleh pers dan pakar.

Satu insiden kecil tidak luput dari perhatian: Ketika Biden dan istrinya Jill ingin memasuki Gedung Putih setelah upacara pelantikan dan kunjungan ke Pemakaman Militer Arlington, dia berdiri di luar pintu tertutup. Momen ini hanya berlangsung sekitar sepuluh detik dilaporkan the New York Times. ‚ÄĚNamun, ia memiliki kisahnya sendiri.

Lea Berman, yang bekerja di Gedung Putih di bawah George W. Bush, mengatakan kepada surat kabar itu tentang pelanggaran protokol. Sebab, seharusnya pintu dibuka untuk keluarga Presiden ketika mereka berdiri di depan pintu gerbang utara kediaman baru.

Pergantian kepala negara di Gedung Putih biasanya dilakukan di bawah tekanan waktu yang kuat. Presiden yang keluar adalah tuan rumah sampai siang hari pada hari pelantikan, diikuti oleh penggantinya. Bahkan jika kotak pindahan sudah dikemas sebelumnya, hanya ada beberapa jam tersisa untuk menyiapkan kursi pemerintahan. Namun dalam kasus ini, ada juga fakta bahwa kepala petugas kebersihan, yang biasanya menyambut pendatang baru, telah dipecat beberapa jam sebelumnya, seperti yang ditulis “New York Times”.

Dari Trump Hotel ke Gedung Putih

Sekitar pukul 11:30 waktu setempat, hanya setengah jam sebelum Biden dilantik, Timothy Harleth mengetahui bahwa dia tidak lagi dibutuhkan, kata surat kabar Insider. Alhasil, Biden ingin merekrut pegawai baru yang mengurusi masalah staf Gedung Putih dan anggarannya.

Padahal, itu bukan pos politik. Namun, Harleth sebelumnya adalah manajer Trump International Hotel di Washington. Ibu Negara Melania Trump membawanya ke Gedung Putih pada 2017. Harleth sendiri telah menekankan bahwa kesetiaannya tidak berlaku untuk presiden tertentu, tetapi pada jabatannya. Namun, aktivitas sebelumnya membuat pengambilalihan oleh Biden sangat tidak mungkin.

Tidak sepenuhnya jelas apakah pemecatan Harleth menentukan pelanggaran protokol Portal Barat Gedung Putih. Skandal kecil, bagaimanapun, tampaknya menjadi ciri khas dari kekacauan perubahan kekuasaan yang ditandai oleh keengganan Trump untuk mengakui kekalahan. Presiden terpilih juga menolak resepsi tradisional penggantinya di Gedung Putih.

Sedangkan pemilik baru memiliki setidaknya mendesain ulang kantor oval. Itu termasuk tidak hanya foto dan patung baru, tetapi juga fakta bahwa ia melarang sebuah tombol dari kantor presiden yang dapat digunakan Trump untuk mendapatkan diet coke.

READ  Korban KV-19 mati kelaparan dan dibakar oleh aktivis Korea Utara
Written By
More from Lukman Haq

3 Negara Menikmati 19 Isu saat Natal, saat Natal? Semua halaman

KOMPAS.com – Pada akhir tahun 2020, beberapa negara telah melaporkan peningkatan kasus...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *