Pelajaran Formula 1 Istanbul: Vettel membuat kesalahan fatal dalam penilaian

Pelajaran Formula 1 dari Istanbul
Vettel membuat kesalahan fatal dalam penilaian

Enam balapan Formula 1 sebelum akhir musim tertindas Pembalap Mercedes Max Verstappen Lewis Hamilton kembali dari memimpin kejuaraan. Sebastian Vettel terlalu banyak mengambil risiko, Mick Schumacher merangkak ke garis finis. Kesimpulan apa yang dimungkinkan oleh Grand Prix Turki untuk perebutan gelar?

Verstappen menggunakan peluangnya dalam pertarungan kejuaraan dunia

Max Verstappen tidak pernah mendekati Valtteri Bottas. Lebih penting lagi bagi pemain berusia 24 tahun itu untuk mendapatkan tempat kedua. Verstappen kembali memimpin dan unggul enam poin dari Lewis Hamilton. “Saya berharap itu akan cukup untuk Piala Dunia pada akhirnya,” katanya, “tetapi itu tidak akan mudah.” Verstappen dengan sabar melaporkan 18 poin. Di belakangnya, rekan setimnya di Red Bull Sergio Perez finis ketiga. “Itu yang terbaik yang bisa kami dapatkan,” kata Helmut Marko, penasihat motorsport Red Bull, lega. “Yang membuat kami khawatir adalah kecepatan tertinggi yang luar biasa dari Mercedes di lintasan lurus, itu telah terjadi dari Silverstone dan tampaknya meningkat. Saya tidak tahu apakah orang-orang kami memiliki penawarnya.”

Hamilton tidak melakukan semuanya

Lewis Hamilton ingin lurus ke depan – atau setidaknya naik podium. Pada akhirnya, juara dunia yang harus start dari posisi kesebelas, bukan pertama karena pergantian mesin ilegal, harus puas di posisi kelima. Di kejuaraan dunia, ia kini tertinggal enam poin dari Max Verstappen. Di posisi ketiga, pebalap berusia 36 tahun itu tidak mau masuk pit pada fase akhir dengan perantara yang terdegradasi, tetapi pusat komando Mercedes masih membuat Hamilton marah karena takut akan kemungkinan bocor. “Dari intuisi saya, saya seharusnya tetap di luar,” keluhnya. “Jadi saya frustrasi karena saya tidak mengikuti naluri saya. Direktur motorsport Mercedes Toto Wolff mengakui Hamilton seharusnya ditentang lebih awal. Namun, tempat kelima adalah kontrol kerusakan.

Risiko Vettel dihukum

Hessian mengambil risiko lebih dari Hamilton. Frustrasi dengan rotasi konstan di lini tengah Formula 1, juara dunia empat kali itu membujuk tim Aston Martin-nya untuk beralih ke ban kering ketika masih ada genangan air yang dalam di lintasan. Vettel tergelincir satu putaran di lapangan, kembali ke intermediate, hanya finis di urutan ke-18 – dan mengambil keputusan yang salah di kepalanya. Pembalap berusia 34 tahun itu mengetahuinya: dengan mobilnya saat ini, sorotan tidak dapat dicapai dengan sendirinya dan dalam kondisi normal. Pertanyaannya adalah, apakah dia akan melihat hari yang lebih baik di Aston Martin?

Fernando Alonso meminta maaf. “Maaf, saya pikir ada lebih banyak ruang,” kata veteran Pegunungan Alpen, yang menyentuh Haas Mick Schumacher di awal balapan saat kembali ke aspal setelah tersandung trotoar. Pemain berusia 22 tahun itu berputar dan terlempar ke ujung lapangan. Schumacher diharapkan memasuki Grand Prix dari posisi ke-14 – posisi awal terbaiknya di Formula 1 sejauh ini. Bahkan pada awalnya dia “baik dalam hal itu,” katanya. Tapi kemudian giliran datang dan Schumacher menyeret dirinya ke garis finis di posisi ke-19. Meski demikian, Schumacher bisa menganggap akhir pekan ini sukses.

Bottas membuat Piala Dunia tetap terbuka

Pada tahun 2022, pembalap Finlandia itu sepertinya tidak akan membawa kemenangan di Alfa Romeo lagi, jadi kemenangan Grand Prix kesepuluh Bottas pada hari Minggu bisa menjadi yang terakhir. Dan itu memiliki nilai yang sangat besar: untuk Bottas sendiri, yang merupakan pemain tim yang klasik, tetapi yang selalu mengejar tujuannya sendiri di Mercedes dalam lima tahun – yang gagal ia capai karena ia tidak melakukannya. Lewis Hamilton dengan peralatan yang sama mungkin sudah cukup. Tapi ini bukan pertama kalinya dia memberikan layanan yang berharga di Istanbul ketika bantuan pembuatan film dibutuhkan. Bottas mengambil tujuh poin dari lawannya di Piala Dunia Hamilton, Max Verstappen. Anda dapat yakin: Finn memberikan semuanya di Silver Arrows sampai hari terakhir kerja – dan bisa memberi tip pada timbangan dalam pertarungan perebutan gelar.

READ  3! Enam gol dalam gladi resik melawan Racing Strasbourg
Written By
More from Naji Farid
Bayern-Flirt Wijnaldum berkomentar tentang masa depannya
FC Bayern baru-baru ini dikaitkan erat dengan komitmen dari Georgino Wijnaldum. Rumor...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.