Pejabat Qatar untuk larangan: ‘Pemboman Piala Dunia mungkin karena bendera pelangi’

Pejabat Qatar untuk larangan
“Serangan Piala Dunia dimungkinkan karena bendera pelangi”

Di Kejuaraan Eropa tahun lalu, bendera pelangi adalah teman setia bagi banyak penggemar. Seorang penjaga keamanan Qatar sekarang memperingatkan agar tidak menampilkan simbol keragaman seksual dan gender di Piala Dunia – karena ia yakin serangan terhadap masing-masing penggemar mungkin terjadi.

Seorang penjaga keamanan Qatar telah berbicara menentang pengibaran bendera pelangi di Piala Dunia di Qatar karena dia takut akan kemungkinan serangan. Jika seorang penggemar “menunjukkan bendera pelangi dan saya mengambilnya dari mereka, itu bukan karena saya benar-benar ingin mengambilnya untuk menyinggung mereka, itu untuk melindungi mereka,” kata mayor jenderal Abdulasis Abdullah Al Ansari di AP. “Karena jika bukan aku, seseorang mungkin akan menyerangnya. Aku tidak bisa menjamin perilaku semua orang. Dan aku akan seperti, ‘Tolong, tidak ada alasan untuk menunjukkan bendera di sini’.”

Al Ansari adalah, antara lain, ketua Komite Nasional Kontra-Terorisme di Kementerian Dalam Negeri Qatar. Bendera pelangi adalah simbol global penerimaan keragaman seksual dan gender.

Tidak ada tempat untuk LGBTI+ di Qatar

Tuan rumah Piala Dunia Qatar tidak hanya dikritik oleh organisasi internasional karena situasi hak asasi manusia dan kondisi pekerja asing. Amnesty International baru-baru ini memutuskan bahwa perempuan dan lesbian, gay, biseksual, transgender dan interseks (LGBTI+) “terus menghadapi diskriminasi baik dalam hukum maupun dalam kehidupan sehari-hari”. Homoseksualitas adalah ilegal di Qatar.

Presiden FIFA Gianni Infantino baru-baru ini mengatakan, “Semua orang akan melihat bahwa semua orang diterima di sini di Qatar, bahkan jika kita berbicara tentang LGBTQ+.” Di masa lalu, FIFA telah menunjukkan bahwa bendera pelangi diizinkan di stadion. Penyelenggara Piala Dunia Qatar mengatakan mereka akan mematuhi pedoman badan pengatur dunia dalam hal ini.

Al Ansari mengatakan dia tidak merekomendasikan penggemar LGBTI+ untuk menjauh dari Qatar. “Pesan kamar bersama, tidur bersama, itu bukan urusan kita,” katanya. Siapapun yang ingin mengungkapkan pandangan mereka tentang situasi LGBTI harus melakukannya dalam masyarakat “di mana hal itu diterima”.

READ  Laporan: Lewandowski menunggu Real
Written By
More from Naji Farid
Borussia Dortmund memiliki alternatif untuk Adeyemi dalam pikiran
Borussia Dortmund tampaknya memiliki alternatif dalam pikiran jika entri Karim Adeyemi gagal....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.