Pasukan respons NATO tampaknya dalam siaga tinggi

Apa yang disebut ujung tombak NATO harus dapat merespons dengan cepat situasi krisis – dengan hingga 40.000 tentara. Mengingat konflik dengan Rusia, dia sekarang sedang mempersiapkan operasi, menurut sebuah laporan.

Ketegangan antara Kemudian dan Rusia karena pengerahan pasukan Rusia di perbatasan dengan Ukraina terus berlanjut. Menurut laporan pers, aliansi militer Barat kini telah mengambil langkah militer pertama yang konkret dan meningkatkan kesiapan operasional pasukan reaksi cepat. Menurut “Welt”, yang disebut ujung tombak NATO harus siap dikerahkan dalam waktu lima hari Senin untuk pindah ke daerah krisis.

Satuan Tugas Gabungan Kesiapan Sangat Tinggi (VJTF) adalah pasukan reaksi tercepat NATO. Ini adalah bagian dari NATO Response Force (NRF), satuan tugas multinasional yang dapat dikerahkan dengan cepat hingga 40.000 tentara. NRF bertanggung jawab atas pertahanan nasional dan aliansi serta pengelolaan krisis global. Itu terakhir digunakan dalam langkah-langkah evakuasi dari Afghanistan.

Unit dibuat setelah aneksasi Krimea

Ujung tombak VJTF dalam keadaan siaga permanen dan sekarang dapat memobilisasi hingga 20.000 tentara dalam beberapa hari dan memindahkan mereka ke daerah-daerah krisis. Didirikan pada tahun 2014 setelah aneksasi Krimea oleh Rusia. Sejak itu, seperti dalam Perang Dingin, NATO semakin mengandalkan pencegahan.

Negara-negara anggota NATO akan memutuskan apakah akan menyebarkan VJTF di tingkat politik. Negara aliansi yang bertanggung jawab secara bergilir setiap tahun kemudian memutuskan kembali secara terpisah. Secara teori, selalu ada tiga negara siap pakai dengan waktu respons yang berbeda.

Turki akan berada di kursi pengemudi

Asosiasi utama saat ini dari Turki. Oleh karena itu, pasukan Turki berada dalam fase siaga dan harus siap beraksi dalam dua hingga tujuh hari. Asosiasi terkemuka tahun lalu, saat ini Polandia, sedang dalam fase penarikan, sehingga dapat dimobilisasi dalam waktu 30 hari. Asosiasi terkemuka berikutnya – Prancis – akan siap dalam waktu 45 hari.

READ  Pangeran Emanuel von und zu Liechtenstein: Apakah dia membunuh beruang terbesar di Eropa, "Arthur"? - Berita di luar negeri

Jerman terakhir menduduki kepemimpinan VJTF pada 2015 dan akan mengambil alih kembali pada 2023. Tahun depan, pasukan Jerman akan memasuki fase stand-up (45 hari hingga mereka siap beraksi). 13.600 tentara Bundeswehr ditugaskan untuk itu, 70% lebih banyak dari tahun-tahun sebelumnya. Ada juga 3.000 tentara baik dari daerah lain seperti layanan medis atau logistik.

Written By
More from Lukman Haq
Perselisihan Varosha: konflik Siprus menjadi urusan Dewan Keamanan
Status: 21/07/2021 18:26 Selama kunjungan ke Siprus Utara, Presiden Turki Erdogan mengumumkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *