Pastor Shot telah menangkap seorang tersangka di Prancis

Jakarta, CNN Indonesia –

SEBUAH Pendeta Ortodoks Yunani terluka dalam serangan Lyon Perancis.

Nicolas Kakavelaki, 52, diserang pada Sabtu (31/10) saat dia menutup gerejanya. Seorang sumber polisi, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan rumah sakit itu dalam kondisi kritis.

Menurut sumber yang dekat dengan penyelidikan, pastor itu ditembak dua kali di bagian dada dari jarak dekat.


Para saksi yang mendengar percakapan itu berkata: “Dia melihat seorang pria melarikan diri dan dia melihat seorang pria bersenjata di pintu belakang gereja.”

Penyerang melarikan diri dari tempat kejadian. Jaksa penuntut umum Lyon, Nicholas Jacket, mengatakan dia telah ditangkap karena dicurigai.

Jacket berkata: “Seseorang yang bisa berhubungan dengan informasi yang diberikan oleh saksi pertama telah ditangkap oleh polisi,” lapor pers Prancis, menambahkan bahwa tersangka tidak bersenjata pada saat penangkapannya.

Motif serangan itu masih belum jelas. Namun, serangan itu menambah tragedi di negara itu. Sebelumnya, tiga warga sebuah gereja tewas. Seorang guru yang menunjukkan kartun Nabi Muhammad di ruang kelas juga dipotong kepalanya.

Kementerian Dalam Negeri Prancis mengatakan telah mengerahkan petugas keamanan dan darurat. Dia juga memperingatkan orang-orang untuk menjauh dari daerah tempat serangan itu terjadi.

“Eropa tidak akan pernah mengalami kekerasan dan terorisme,” kata David Sassoli, presiden Parlemen Eropa.

Dewan Uskup Ortodoks Prancis (IAAF) telah menyatakan bahwa mereka “mengutuk tindakan kekerasan yang membahayakan kehidupan dan meningkatkan keamanan.”

Gereja Ortodoks kecil terletak di bagian paling tenang dari Lyon. Sebab, saat ini, pemerintah Prancis sudah kembali beraksi Penutupan Untuk menghentikan penyebaran virus kolera, yang kembali normal pada hari Jumat.

Minggu ini, setelah Charlie Hebdo menerbitkan kartun Nabi Muhammad pada awal September di majalah mingguan Saturn, Prancis kembali berbicara. Akibatnya, di luar kantor majalah, para guru dipenggal dan tiga orang diserang di Nice.

READ  Mempresentasikan ujian Amerika untuk RI 'gemetar' dengan pemerintah Yahudi

Menteri Luar Negeri Jean-Yves memperingatkan Drian bahwa warga Prancis “di mana-mana” menghadapi ancaman keamanan. Ia pun mengirimkan peringatan kepada seluruh warga Prancis di luar negeri.

Prancis berada dalam siaga tinggi untuk gelombang serangan jihadis pada Januari 2015 yang menewaskan lebih dari 250 orang di Charlie Hebdo.

Ketegangan meningkat lagi sejak sidang bulan lalu terhadap 14 tersangka.

(Dulu / sekarang)

[Gambas:Video CNN]

Written By
More from Lukman Haq
Pencuri merampok jutaan dalam pencurian perhiasan mewah
Mereka akan memasuki toko perhiasan mewah Bulgari dengan kostum yang indah dan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.