Parlemen Rusia telah menjatuhkan hukuman seumur hidup kepada Putin

Moskow, Kompas. Com – Majelis Federal Rusia, Duma mendukung rancangan kekebalan Presiden Rusia (RUU) Vladimir Putin Tin.

Jika aturan itu diloloskan, solusi hukum apa pun tidak akan bisa menjebaknya masukkan Dan setelah orang nomor satu Rusia itu turun dan keluarganya.

Draf tersebut merupakan bagian dari amandemen konstitusi Rusia yang telah disetujui melalui referendum Juli lalu. Mayoritas kursi di Dewan Federal dan Federasi Rusia mendukung Putin.

Baca juga: Jalan Putin menuju kemerdekaan mulus

Presiden keempat Putin Itu akan selesai pada 2024. Namun, amandemen konstitusi akan memungkinkan dia mencalonkan diri kembali dan mencalonkan diri sebagai presiden setidaknya dua kali lagi.

Putin kini berusia 68 tahun. Tidak jelas siapa yang akan memberikan staf kepemimpinan.

Kekebalan yang diusulkan ini terus berspekulasi tentang masa depan politik Putin. Dia telah memimpin, mendukung, dan mempengaruhi Rusia sejak tahun 2000.

Baca juga: Putin meminta Azerbaijan untuk melindungi gereja dan kuil Kristen di Nassino-Karabakh

Mengapa Putin sekarang menginginkan undang-undang yang memberinya kekebalan? Alexei Navalney, salah satu kritikus terbesar Putin, menulis di Twitter.

“Bisakah diktator mundur secara sukarela?” Dia bertanya.

Temukan gambar melalui BBC Indonesia Vladimir Putin Agustus 2009 Menunggang kuda di Siberia Selatan.

RUU tahap pertama tidak lolos di Duma, Selasa (17/11/2020). Sebagian besar anggota parlemen berasal dari partai pro-Rusia Putin. Ada 37 anggota parlemen dari Partai Komunis yang menentang RUU tersebut.

Sebelum draf itu bisa diajukan ke House of Federation dan ditandatangani Putin, RUU itu masih harus lolos dua forum lagi di Duma.

Baca juga: Putin bahkan tidak senang dengan ini

Kekebalan mantan presiden dan keluarganya tidak bisa diselidiki atau diinvestigasi oleh polisi. Harta mereka akan bebas dari penyitaan.

READ  [POPULER GLOBAL] Raja Thailand, Kaya Dunia | Reynhard Sinaga "The Worst Rape" di halaman bahasa Inggris Semua

Kecuali mereka dituntut dengan pengkhianatan atau pelanggaran serius lainnya, mereka tidak akan dituntut dengan kejahatan seumur hidup mereka.

Hanya mantan sekutu Putin, Dmitry Medvedev, yang selamat.

Mantan Presiden Soviet Mikhail Gorbachev tidak memiliki kekuatan pertahanan seperti itu karena dia bukan presiden Rusia.

Baca juga: Kremlin tidak membantah rumor bahwa Putin akan mundur karena penyakit Parkinson

Sementara itu, Pavel Krash hen Nenikov, anggota parlemen Rusia dan salah satu pemrakarsa RUU itu, mengatakan hak kekebalan dimaksudkan untuk “menjamin stabilitas pemerintah dan masyarakat.”

Mayoritas pemilih Rusia mendukung amandemen konstitusi yang dilihat Vladimir Putin sebagai presiden hingga Juli 2036.

Reformasi Pada 2024, Putin akan mencalonkan diri sebagai presiden dua kali, hingga 2036, karena masa jabatannya akan dikurangi menjadi nol.

Kelompok oposisi menyerukan agar Putin mundur, tetapi dia menolak.

Baca juga: Putin dikabarkan ingin mundur sebagai Presiden Rusia karena terserang penyakit Parkinson

Written By
More from Lukman Haq

Israel rupanya melakukan serangan udara di Dataran Tinggi Golan lagi

Menurut pengamat Suriah, tentara Israel kembali menembaki pangkalan. Israel sendiri belum berkomentar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *