Pandemi di Israel: hampir tidak ada turis di Betlehem

EBadai menyapu Israel dan Palestina awal pekan ini. Dia menyebabkan banjir di pantai, mendaki tujuh ratus meter ke pegunungan Yudea tanpa mempedulikan perbatasan, tembok atau pos pemeriksaan, dan juga dengan keras bersiul di telinga orang-orang Betlehem. Penopangnya masih terasa di hari Selasa, gerimis dan matahari silih berganti di alun-alun di depan Gereja Kelahiran. Ada tiga hari tersisa sebelum Malam Natal. Bagaimana suasana di tempat kelahiran Yesus, sesaat sebelumnya hari Natal?

Christian Meier

Koresponden politik untuk Timur Tengah dan Afrika Timur Laut.

Anton Salman, walikota, mencondongkan tubuh ke depan dari kursi kantornya dan pertama-tama memberikan tanggapan diplomatik. “Ketika kita berbicara tentang Natal, kita berbicara tentang kegembiraan – apa pun situasinya.” Dari kantornya, Salman menatap Krippenplatz – “salah satu tempat terpenting di dunia,” katanya. Seperti setiap tahun, pohon Natal besar telah dipasang di sana, dengan pemandangan Natal yang besar di depannya. Di belakangnya, hampir secara diam-diam, adalah Gereja Kelahiran, tempat segala sesuatu dikatakan telah terjadi.

READ  Balas dendam atas sanksi: Moskow melarang dua menteri AS memasuki negara itu
Written By
More from Lukman Haq
Masalah cover-19 telah ditambahkan lagi di Jepang dan Korea Selatan, apa penyebabnya? Semua halaman
KOMPAS.com – Jepang Dan Korea Selatan Melaporkan peningkatan masalah yang diverifikasi secara...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *