Pakistan takut akan perang saudara: Taliban menaklukkan lebih banyak wilayah

Pakistan takut akan perang saudara
Taliban menaklukkan lebih banyak wilayah

Pembongkaran pangkalan militer Amerika Serikat dan sekutunya belum selesai dan Taliban sudah mengeksploitasi kekosongan keamanan yang muncul. Setelah pertempuran, mereka menempatkan dua distrik di bawah kendali mereka. Tetangga Pakistan itu ingin mencegah perang saudara baru dengan mencoba menengahi.

Saat pasukan internasional mundur dari Afghanistan, militan Islam Taliban membuat langkah militer lebih lanjut. Mereka menangkap dua kabupaten lain di dua provinsi berbeda, seperti yang dikonfirmasi beberapa pejabat dan deputi setempat pada hari Jumat. Akibatnya, distrik Shenkai di provinsi selatan Sabul jatuh ke tangan kelompok Islamis setelah sekitar satu minggu pertempuran. Taliban memutuskan semua rute pasokan ke pasukan keamanan sebelum mereka menyerbu distrik itu, kata dua penasihat provinsi.

Di provinsi Urusgan di selatan negara itu, distrik Gisab berada di bawah kendali Taliban, kata dua dewan provinsi di provinsi tetangga Daikundi. Pertempuran dimulai pada hari Kamis dan pasukan keamanan harus melarikan diri pada hari Jumat. Seorang wakil dari Urusgan mengkonfirmasi kasus Gisab. Awalnya, tidak ada korban yang dilaporkan.

Ada juga bentrokan serius di tempat lain. Di provinsi Gasni tenggara negara itu, distrik Deh Jak berada di ambang jatuh ke tangan Taliban setelah tekanan militer yang berat terhadap pasukan keamanan. Di distrik Farsi di provinsi Herat, sedikitnya sembilan petugas polisi tewas dalam bentrokan pada hari Jumat, kata pejabat setempat.

Serangan lebih lanjut diharapkan

Sejak penarikan resmi pasukan AS dan NATO lainnya dari Afghanistan pada 1 Mei, Taliban telah melancarkan beberapa serangan di negara itu. Beberapa pasukan keamanan telah berhasil membalas, sementara di tempat lain mereka berada di bawah tekanan besar. Para pengamat menduga serangan itu hanyalah awal dari serangan tahunan Taliban. Secara total, enam lingkungan telah jatuh ke tangan kelompok Islamis sejak awal Mei.

Penarikan pasukan internasional dari Afghanistan diharapkan selesai paling lambat 11 September. Militer AS mengatakan minggu ini bahwa mereka memperkirakan sekitar 30 hingga 44 persen dari keseluruhan proses akan selesai.

Pakistan mengkhawatirkan perang saudara lagi di negara tetangga dan ingin memanfaatkan waktu sampai penarikan penuh pasukan internasional untuk mediasi. Penguasa Islamabad akan mencari solusi politik yang tepat waktu untuk perebutan kekuasaan antara pemerintah Afghanistan dan Taliban Islam radikal, kata Perdana Menteri Imran Khan. Namun, tidak akan mudah untuk membuat Taliban membuat konsesi. Sejak pengumuman penarikan pasukan Amerika hingga 11 September, para ekstremis percaya bahwa mereka telah memenangkan perang. Jika ada perang saudara lagi di Afghanistan dan krisis pengungsi, Pakistan juga akan sangat menderita dan negaranya mungkin terpaksa turun tangan.

READ  Alexei Navalny akan mati, jika Rusia adalah biang keladinya
Written By
More from Lukman Haq

Video viral seorang pria yang memukuli istrinya di pinggir jalan di kota Suez, China

SHUOZHOU, KOMPAS.com – Seorang pria yang berniat membunuh istrinya Di pinggir jalan,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *