Orbán berjuang untuk aliansi nasional sayap kanan dengan Uni Eropa

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán dan partainya mengundurkan diri dari kelompok Konservatif di Parlemen Eropa pada hari Rabu. Sekarang dia ingin bersekutu dengan partai sayap kanan lainnya.

Setelah partainya Fidesz meninggalkan grup Asosiasi Partai Rakyat Demokratik Kristen Eropa (EVPDi Parlemen Eropa, Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán berjuang untuk aliansi sayap kanan nasional baru di Eropa. Harus ada rumah politik “bagi orang-orang seperti kami yang melindungi keluarga, membela tanah air mereka” dan menginginkan kerja sama antara negara bangsa dan bukan “kerajaan Eropa,” kata Orbán kepada radio negara Hongaria pada hari Jumat.

Saat ditanya siapa lawan bicaranya, Orbán menyebut nama kurator nasional Polandia itu PiS seperti Matteo salvini dan Giorgia Meloni dengan partai sayap kanannya di Italia. Anda termasuk dalam kelompok politik yang berbeda di Parlemen Eropa.

Orbán ingin “mempertahankan tradisi Kristen di Eropa”

Orbán menulis dalam sebuah surat pada hari Kamis bahwa “kita sekarang harus mengembangkan penawaran tanpa EPP untuk warga negara Eropa yang tidak menginginkan migran dan multikulturalisme, yang tidak menyerah pada kegilaan LGBTQ dan yang mempertahankan tradisi Kristen di ‘Eropa”.

Setelah bertahun-tahun berselisih, Orbán mengumumkan pada hari Rabu bahwa partainya Fidesz akan mundur dari Partai Konservatif di Parlemen Eropa. Karena itu, dia telah mengantisipasi kemungkinan pengusiran kelompok parlemen terbesar, yang telah lama mengkritik jalannya pemerintahan Hongaria yang semakin otoriter dan pemotongannya dalam hak-hak demokrasi yang fundamental. Grup PPE juga termasuk CDU dan CSU.

Sejak itu, muncul spekulasi apakah anggota parlemen Fidesz akan bergabung dengan kelompok politik yang berbeda atau tetap tidak terdaftar. Menurut ilmuwan politik Richard Nagy Szentpeteri, Orbán tampaknya berencana untuk membentuk kelompok parlemen baru dengan kekuatan lain di sebelah kanan EPP. Szentpeteri mengatakan kepada kantor berita AFP dia “tidak akan berspekulasi” tentang siapa yang akan bergabung dengan proyek tersebut.

READ  Gogil prabo! Ray akan mendapatkan F-15 dan F-18 Amerika, menambahkan 100 jet tempur

Söder: “Buatlah garis tanpa kebencian”

Bos CSU, Markus Söder, mendukung pengusiran Fidesz, partai yang berkuasa di Hongaria dari EPP. Dalam perselisihan dengan partai Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán dia sekarang membutuhkan “garis yang jelas dan jalur yang jelas,” kata Söder dari “Süddeutsche Zeitung”. Anda harus “menarik garis tanpa dendam”.

Fidesz “akhirnya mengucapkan selamat tinggal pada EPP dan nilai-nilai demokrasi Kristen serta fondasinya,” kata Söder. Keanggotaan Fidesz di EPP saat ini ditangguhkan. “Kita tidak boleh memperpanjang penangguhan tanpa batas waktu, kita harus berpisah sebagai pihak,” kata Söder.

Written By
More from Lukman Haq

Xi Jinping: Pidato digital di Davos – dan apa artinya

Mendengarkan pidato politisi Tiongkok selalu membosankan, dan kepala negara juga menonjol sebagai...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *