Orang Indonesia memiliki sedikit paparan terhadap Hitler dan Holocaust.

Penulis kami telah melakukan perjalanan ke Indonesia berkali-kali dan menerbitkan volume perjalanan. Ini juga termasuk satu-satunya rabi di negara itu. Komentar pada dokumen.

Seorang pekerja dokumen menghapus bagian dari spanduk besar yang kontroversial di Friedrichsplatz oleh seniman kolektif Indonesia Taring Padi.departemen

Saya bertemu Abdu di sebuah benteng tua Belanda di pulau Ternate di Maluku Utara. Dia berkata sambil tersenyum: “Aku suka Hitler” (Saya suka Hitler). Abdu melengkungkan punggungnya. Abdu menegakkan punggungnya dan “bangkit lagi”: Saya bertanya kepada Abdu tentang kamp konsentrasi setelah pengeboman Perang Dunia II. Abdu melambai, “Itu masalah lain, saya tidak akan membicarakannya.”

Saya melanjutkan percakapan ini dalam satu atau lain cara dalam perjalanan saya. Di tahun 2019, saya mengunjungi lebih dari 30 pulau di Indonesia dalam empat bulan Dan dia menulis buku tentang itu. Pertama, saya memberi tahu pengemudi taksi tentang pembantaian di Jakarta, berbicara dengan orang Indonesia yang percaya bahwa Hitler dimakamkan di salah satu pulau mereka, dan memperjuangkan hak Israel untuk tinggal di pulau kecil. Saya pikir percakapan dengan Abdu ini bisa menjadi cerita Instagram. Indonesia memiliki hubungan yang sulit dengan sejarahnya sendiri, tetapi hubungannya dengan sejarah Eropa bahkan lebih rumit.

Mereka yang bertanggung jawab atas Dokumen 15 bisa dan seharusnya tahu ketika mereka menugaskan sekelompok orang Indonesia untuk menyelenggarakan pameran seni yang terkenal di dunia ini. Israel dan Indonesia memiliki hubungan diplomatik yang tegang karena bagi banyak orang Indonesia Kristen, kunjungan ke Yerusalem adalah ziarah tertinggi, sementara pasukan Muslim radikal mengangkat slogan-slogan anti-Zionis dan anti-Semit – dan menghadapi sedikit tentangan di negara tersebut. Hal ini berpadu dengan gengsi sosial dan kerinduan akan pemimpin-pemimpin hebat yang akan memajukan negara.

READ  Kepatuhan terhadap protokol adalah solusi utama untuk mencegah Covid-19

Beberapa tahun yang lalu, seorang pria dari Bandung, di pulau Jawa, membuka kafe tentara – dengan swastika dan simbol Nazi. Seharusnya hanya ditutup ketika pers dunia datang berkunjung. Di tahun Sebuah gerakan komunis di tahun 1960-an menamakan dirinya “Gerakan 30 September”, Indonesia. Gerakan September Tigapuluhpendeknya: GeStaPu. Presiden memberikan nama ini kepada gerakan tersebut. Di tahun Semua orang di ruangan itu tertawa.

Inilah sebabnya mengapa ada museum Holocaust di Manado

Yaakov Barok, satu-satunya rabi di Indonesia

rabi Yaakov Baruch tentang skandal Documenta: marah tapi tidak terkejut

Detail mengejutkan dari skandal film dokumenter itu: Sebuah tembok besar dengan gambar anti-Semit secara terbuka muncul di Australia 20 tahun lalu tanpa menimbulkan kegemparan. Namun, beberapa lonceng alarm seharusnya dibunyikan di Jerman lebih awal.

Tapi apa yang diharapkan Indonesia adalah perbedaan yang luar biasa: mulai tahun ini, ada juga museum Holocaust di Indonesia. Yaakov Barok membukanya di pulau Sulawesi, di ujung utara, dekat sinagoga. Rabi itu mengatakan kepada surat kabar ini bahwa situasi di Kassel membuatnya marah tetapi tidak mengejutkannya. “Itulah gunanya museum,” kata duta besar Jerman di Jakarta, yang menghadiri pembukaan agar masyarakat Indonesia bisa belajar lebih banyak tentang pembantaian itu. Ini membuatnya sangat senang. Saya tidak pernah mempublikasikan cerita Instagram dengan Abdu. Mungkin dia melihat hal-hal yang berbeda sekarang.

Written By
More from Saddam Javed
Seni pendukung telah menerima pembaruan besar di Indonesia
Developer Funselektor telah merilis pembaruan besar di Indonesia Seni berbaris mengumumkan bahwa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.