Olympia 2021: peserta termuda yang absen setelah 24 menit

Hend Zaza, yang baru berusia dua belas tahun, tidak akan pernah melupakan dua hari ini. Petenis Suriah itu pertama kali membawa bendera negaranya di Stadion Olimpiade di Tokyo pada hari Jumat. Sekarang peserta pertandingan musim panas termuda telah memainkannya yang pertama – dan sayangnya satu-satunya pertandingannya.

Penampilannya di Olimpiade berakhir dalam 24 menit. Dia kalah dalam pertandingan putaran pertamanya melawan Jia Liu dari Austria dengan 4:11, 9:11, 3:11 dan 5:11. Ada selfie setelah pertandingan.

Pada usia 39, lawannya lebih dari tiga kali lebih tua dari Zaza! Penasaran: Zaza hampir satu kepala lebih tinggi dari lawannya. Dia saat ini berusia dua belas tahun 204 hari. Tanpa penundaan Olimpiade, Zaza akan mencapai Olimpiade pada usia sebelas tahun. Dia memiliki tiket di sakunya untuk waktu yang lama karena dia telah memenangkan kualifikasi untuk Asia Barat. NS Yang paling muda Pemain Jerman di Olimpiade adalah skater berusia 14 tahun Lilly Stoephasius.

“Tentu saja saya berharap untuk permainan yang lebih baik, tetapi dia adalah lawan yang tangguh dan berpengalaman dan itu adalah pelajaran yang bagus,” kata Zaza. “Sekarang saya akan bekerja di atasnya, sehingga akan lebih baik lain kali, mudah-mudahan.”

Zaza pergi ke piring dengan kemeja abu-abu sederhana dan celana hitam. Dia menyerah pada poin pertama dan melakukan pukulan backhand ke net. Saat kedudukan 3-0, dia mendapatkan poin pertamanya ketika Liu menendang bola ke gawang. Zaza melakukannya dengan baik, memimpin bahkan lama di set kedua sebelum akhirnya memberikan set. Kemudian ia pergi dengan cepat.

Tanpa penonton, hanya pelatihnya yang bertepuk tangan, yang memberinya instruksi saat istirahat.

READ  1:3 v Hannover - pendatang baru pertama melihat Aues bangkrut - Bundesliga ke-2

Kampung halaman Zaza di Hama rusak parah selama perang, tenis meja adalah tempat perlindungannya. “Olahraga memberi saya segalanya dan mengajari saya untuk menjadi orang yang kuat,” kata pria Suriah itu. “Begitu kami bermain, kami melupakan segalanya. Dia mulai pada usia lima tahun, awalnya bermain terutama dengan kakaknya Obeida. Listrik sering terputus selama pelatihan.


Lawan Jia Liu menghibur Hend Zaza setelah kekalahannya di babak pertama OlimpiadeFoto: ANNE-CHRISTINE POUJOULAT / AFP

“Saya telah melalui banyak hal dalam lima tahun terakhir, terutama selama perang,” kata Zaza. “Olimpiade telah ditunda. Kami membutuhkan uang untuk berpartisipasi. Itu semua sangat sulit. Aku harus berjuang untuk itu. Ini adalah pesan saya kepada siapa saja yang ingin melakukannya. Berjuang untuk impian Anda! Berikan semuanya! Tidak peduli betapa sulitnya itu. Anda kemudian akan tiba di tujuan Anda.”

Mimpinya yang lain: menjadi juara dunia dan Olimpiade – dan seorang apoteker.

Written By
More from Naji Farid
FC Bayern Munich: Nagelsmann – “Saya terkejut dan sedikit takut” – Bundesliga
Gambar dari Ukraina mengejutkan seluruh dunia. Julian Nagelsmann (34) juga sedang berjuang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.