Oliver Glasner: Komitmen yang lebih dari biasanya di Eintracht Frankfurt

  • dariIngo Durstewitz

    menutup

Pelatih Eintracht Frankfurt Oliver Glasner telah membangun tim tingkat tinggi dengan tenang dan dengan keputusan yang cerdas.

Frankfurt – Belum lama ini, direktur olahraga Frankfurt yang selalu berhati-hati, Markus Krösche harus menjawab pertanyaan yang tidak mengenakkan, seperti pertanyaan tentang masa depan pelatih Oliver Glasner. Itu pada akhir Oktober, Eintracht Frankfurt baru saja turun tanpa hambatan dengan 0: 2 di Bochum dan bahkan belum mulai mengemudi: sembilan pertandingan, delapan poin, tempat ke-15, terkadang penampilan yang mengerikan. Itu berbau pertempuran degradasi dan musim yang sibuk dengan beberapa kemungkinan, itu sama sekali tidak seperti yang Anda bayangkan. Bahkan jika pejabat curiga: itu bisa menjadi musim yang sangat sulit.

Markus Krösche, pendatang baru di jembatan komando, tetap tenang dan tidak bereaksi terlalu gelisah seperti rekannya Max Eberl dari Gladbach baru-baru ini. “Pertanyaan tentang pelatih tidak muncul sama sekali,” kata direktur olahraga Eintracht Frankfurt dengan tenang. “Kami sangat puas dengan Oliver Glasner. Dia sangat teliti, dia bekerja dengan baik dengan tim. Kami bertindak bersama sebagai sebuah tim. Itu lebih dari pengakuan biasa atau kalimat yang dipotong sebelumnya, Krösche yakin akan perbuatannya dan guru sepak bolanya.

Eintracht Frankfurt: Oliver Glasner telah lama dianggap sebagai kebetulan

Sekarang, kurang dari dua bulan kemudian, tidak seorang pun yang setengah sadar akan pernah berpikir untuk menanyakan Markus Krösche pertanyaan ini dan itu – justru sebaliknya. Oliver Glasner telah lama dianggap sebagai kebetulan, pembuat kesuksesan. Memang, pekerjaan pria Austria berusia 47 tahun itu tidak cukup dihargai, mantan penduduk asli Wolfsburg menerima pergolakan besar dan dengan terampil mengaturnya. Bahkan jika dalam wawancara besar dengan FR, belum lama ini, dia mengaku hanya sebulan yang baik: “Saya berharap keberangkatannya sedikit lebih mudah.”

Pria yang baik dan dia juga puas: Oliver Glasner.

© HJS / Gambar Imago

Namun, dia tidak merasa gugup ketika, seperti yang dia katakan pada dirinya sendiri, segalanya menjadi buruk pada awalnya, atau mungkin hanya sedikit. Sebelum pertandingan tandang di Piraeus di Liga Europa pada awal November, dia tampak sedikit memar untuk pertama kalinya, pertanyaan tentang skenario bencana sedikit mengganggunya. Sampai Natal, katanya, langkah-langkah kecil adalah yang terbaik, Anda harus berlatih untuk meningkatkan diri di Tahun Baru melalui pelatihan yang lebih intensif. Tetapi dia juga tahu: “Jika kami kalah dalam 15 pertandingan berikutnya,” katanya kepada wartawan, “Anda akan memberi tahu orang lain.”

READ  Lihat Christensen saat John Terry menyambut Chelsea yang kecewa

Eintracht menggulung liga dari belakang dan menggulingkan kompetisi, bergegas dari kemenangan ke kemenangan dan baru-baru ini mencetak 18 dari kemungkinan 21 poin. Sebagai perbandingan: Beberapa kelas berat telah mencetak gol dalam rentang yang sangat mudah diatur selama periode ini: RB Leipzig tujuh poin, Borussia Mönchengladbach lima, VfL Wolfsburg empat – sesedikit cambuk Greuther Fürth.

Oliver Glasner bekerja di Eintracht Frankfurt

Glasner bekerja di Frankfurt, tidak seperti beberapa guru sepak bola baru di tempat lain. Pendahulu Adi Hütter, untuk siapa Eintracht tidak lagi cukup baik, memiliki masalah besar di Bas-Rhin dan jauh (sembilan poin) di bawah level tahun sebelumnya untuk Gladbachers. Bahkan Gerardo Seoane mencetak empat poin lebih sedikit dengan Leverkusen dari Bayer setelah 17 pertandingan musim lalu. Citra VfL Wolfsburg mengerikan: semua yang telah dibangun Glasner berada di bawah Mark van Bommel dan sekarang Florian Kohfeldt. Tujuh kekalahan berturut-turut dalam kompetisi bukanlah kemenangan bagi manajer saat ini – terlepas dari skuad yang identik dan bahkan lebih kuat – yang dengannya Oliver Glasner memperjelas partisipasinya di Liga Champions tahun lalu. Lower Saxony telah lama mengucapkan selamat tinggal padanya.

Di Frankfurt, di sisi lain, Glasner dan timnya memenangkan grup Liga Europa dan mengumpulkan poin liga setelah berakhirnya Hinserie sebanyak Eintracht di bawah Adi Hütter musim lalu (27) – meskipun beban ganda dan perubahan besar dalam personel di semua level, kepergian mesin gol André Silva, gangguan total di awal musim (pemogokan oleh Kostic, dispensasi dari Younes) dan awal yang buruk. Glasner mengitari semua tebing, mendapatkan tikungan.

Eintracht Frankfurt: Oliver Glasner bukan Zampano atau cambuk

Orang Austria itu menanganinya dengan caranya sendiri, dia bukan zampano atau cambuk, bukan fanatik atau chichi dan pipapo, bukan orang yang memenuhi seluruh ruangan dengan karismanya dan merebut hati orang-orang. . Glasner, yang memiliki gelar sarjana dalam administrasi bisnis dan koki, adalah sesuatu seperti anti-Klopp, alternatif untuk ketua serikat. “Anda tidak harus menjadi seorang ekstrovert untuk menjadi pengaruh yang baik bagi orang lain,” kata manajer Krösche, dan dia benar sekali. “Dia berhubungan baik dengan orang-orang, hanya masalah waktu sebelum mereka mengambil alih konten.”

READ  EM 2021: Eriksen mendapat tepuk tangan - jeda singkat dalam pertandingan Denmark-Belgia

Glasner lebih merupakan tukang yang pendiam, bukan motivator yang hebat atau pembicara yang berapi-api. Ini tidak berarti bahwa dia tenang dan menarik diri, dia membutuhkan banyak waktu dalam konferensi pers, menjelaskan konteksnya, menjelaskan pemikirannya kata demi kata: Di distrik Frankfurt yang ramai dan beraneka ragam, dia berusaha untuk membawa orang-orang bersamanya, untuk membiarkan mereka berpartisipasi dalam apa yang dia lakukan. Dia bisa panik di pinggir lapangan, pembinaannya aktif dan emosional.

Glasner mengesankan dengan keterampilan, kerja keras, keandalan, kehati-hatian, dan keasliannya, dia bukan seseorang yang mengaku atau yang melipat. Dia apa adanya dan beginilah dia akan tetap seperti itu. Bagaimanapun, tidak ada keraguan bahwa dia adalah seorang termasyhur mutlak. “Kami sedang memikirkan sesuatu ketika kami mendapatkannya. Kami tahu apa yang dia perjuangkan dan seperti apa sepak bolanya, ”kata Markus Krösche.

Eintracht Frankfurt: Oliver Glasner adalah tukang klasik

Namun, butuh waktu bagi pemikiran Glasner untuk memasuki pikiran para pemain dan mereka akan tahu apa yang diharapkan dari mereka. Ini terlihat jelas di Frankfurt. “Dibutuhkan kesabaran”, direktur olahraga menekankan, “tetapi Oliver memiliki kualitas yang sangat tinggi dan tingkat komunikasi yang tinggi.”

Glasner adalah klasik yang melakukan lebih baik karena dia teliti, melihat lebih dari yang lain. “Dia mengatasi kelemahan para pemain tanpa membiarkan kekuatan mereka berkurang,” jelas Krösche. “Seluruh tim berubah seiring perkembangan individu pemain. Enam atau tujuh minggu terakhir telah menunjukkan itu dengan cara yang mengesankan. “

Tak satu pun dari ini akan berhasil tanpa kehendak para profesional. “Orang-orang selalu setia pada garis dan selalu terbuka untuk kontribusi kami,” kata Glasner dan menambahkan secara terbuka: “Saya tahu bahwa sebagai pelatih Anda perlu menang di beberapa titik agar mereka dapat terus berlanjut. mendengar Anda dan percaya pada ide-ide Anda. Sebagai pelatih Anda bukan apa-apa jika Anda tidak memiliki pemain di sisi Anda. ”(Ingo Durstewitz)

READ  Persipura berhasil mengikuti batas waktu tampil di Piala SPC
Written By
More from Naji Farid
Mause-Bock dan Grote-annoyance: angin puyuh Natal di Prusia – sepak bola
kamu senang kamu bercanda, kamu serius ketika kamu mengatakan itu! Di dalam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *