Observatorium Nasional Tima Coupang, buka jalur RI untuk mencari excavator

Bagaimana alam semesta benar-benar terjadi? Apakah ada kehidupan di luar bumi? Ini masih menjadi beberapa pertanyaan terpenting dalam sejarah manusia. Namun, pertanyaan ini menjadi tantangan bagi para astronom dunia.

Indonesia juga untuk pertama kalinya akan berpartisipasi dalam studi kehidupan ekstraterestrial dan planet-planet di luar tata surya yang dikenal sebagai planet. Konstruksi Pengamatan Nasional Gunung Tim Kuppang, NTT membuka jalan.

DW hanya berbicara kepada Kepala Badan Satelit dan Udara Nasional (DW) tentang sejauh mana Observatorium Nasional Gunung Tima telah dibangun dan program pencarian asing yang sebenarnya ada di Indonesia.delapan) Dr. Thomas Dijamaldin berhubungan dengan ini.

DW-LAPAN baru-baru ini dirilis di media sosial. Benarkah pada 2021 pencarian “alien” dan kemungkinan planet akan dimulai?

Profesor Dr. Thomas DjamaluddinYeah Al kedengarannya sangat jelek bagi saya, Sepertinya BT juga tidak untuk saya.

Pada dasarnya ini dia. Lapan sedang membangun pengamat nasional di Gunung Timma di Kuppang. Program ini dimulai pada 2015 dengan memulai diskusi, kemudian perizinan, dan lainnya. Konstruksi dimulai pada 2017. Dan Lapan memiliki anggaran sekitar 340 miliar tahun. Tentu saja, jumlahnya sangat besar. Namun harga tersebut sangat murah bagi pengamat karena Lapan saat ini memesan teleskop terbesar di Asia Tenggara dengan ukuran 3,8 meter, yang merupakan produk desain kedua oleh Universitas Kyoto di Jepang.

Jadi, dengan teleskop besar ini, kita bisa melihat benda-benda di langit, di sekitar galaksi kita, dan di luar galaksi.

Sekarang, ada kecenderungan untuk mencari planet di luar tata surya, karena sangat kompleks secara teknologi, maka mekanisme pengamatnya juga kompleks. Jadi untuk pertama kalinya di teleskop 3,8 meter, kami akan terlibat dalam penjelajahan planet di luar tata surya.

Tentu saja, bagian penting dari pencarian planet di tata surya adalah menemukan planet penunjang kehidupan seperti Bumi. Air di planet ini cair, tidak terlalu panas atau terlalu dingin. Karena itu prasyarat untuk kehidupan, harus ada air dalam keadaan cair. Bahasa media kemudian menerjemahkan LAPAN sebagai pencarian kehidupan di Bumi. Ya, sudah selesai, tapi hanya satu.

READ  Cara mudah untuk menghadirkan cahaya indah ke taman Anda menggunakan bar! - Semua halaman

Apakah astronomi Indonesia ini merupakan babak baru di dunia, dan apakah bisa berada di pentas dunia setelah pencarian ahli asing?

Ya, kami tahu bahwa Observatorium Boscha di Libang sedikit terabaikan di langit selatan. Kita tahu bahwa daratan di belahan bumi selatan hanya ada di indonesia, australia, lalu afrika dan amerika selatan sehingga sangat kecil. Pada zamannya, Observatorium Boscha memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pengamatan benda-benda langit selatan, khususnya bintang ganda.

Oleh karena itu, dalam posisi kita untuk memantau belahan bumi bagian selatan, diharapkan kita dapat memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pengamatan bintang atau planet di luar tata surya di belahan bumi selatan secara keseluruhan, dimana terdapat banyak obyek pengamatan. Di langit utara. Jadi kami mengambil peran, kami banyak melihat planet-planet di luar tata surya di langit selatan. Itulah yang diharapkan dari kontribusi kami terhadap perkembangan astronomi di seluruh dunia.

Apa perlunya penelitian bagi kita untuk menemukan kehidupan ekstraterestrial dan planet hidup bagi kita, Profesor?

Jadi salah satu pertanyaan terpenting umat manusia berkaitan dengan asal mula alam semesta. Pertanyaan kedua adalah, Akankah ada kehidupan di bumi? Sekarang ini adalah pertanyaan yang sangat penting dan menyebutnya sebagai tantangan untuk dijawab oleh astronom.

Sejauh menyangkut kehidupan, kita tahu bahwa setidaknya ada tiga kondisi kehidupan di luar bumi. Pertama, harus ada sumber panas. Sumber panasnya tentu saja adalah bintang. Kedua, suhu planet harus memungkinkan air mengalir. Oleh karena itu, planet tidak boleh terlalu panas, yaitu tidak boleh terlalu dekat dengan bintang, juga tidak boleh terlalu dingin, yaitu terlalu jauh dari bintang. Kemudian ketiga bahan organik terutama unsur C, H, O dan N (karbon, hidrogen, oksigen dan nitrogen) harus ada.

READ  Ilmuwan sedang bereksperimen dengan gravitasi di tepi lubang hitam M87

Lantas apa manfaatnya jika Anda bertanya? Ya, untuk menjawab pertanyaan terakhir umat manusia, kira-kira seperti ini. Tentu saja, banyak dari produk mereka juga mencakup tantangan yang mungkin atau mungkin tidak mendorong kita untuk mengembangkan teknologi yang pada akhirnya akan kita gunakan.

Salah satu teknologi yang kami kembangkan adalah kamera digital. Ini pada awalnya dikembangkan oleh para astronom untuk menggantikan foto film dengan benda langit. Itu adalah sesuatu yang bisa kita gunakan dalam kehidupan kita sehari-hari.

Bisakah Anda menjelaskan tujuan utama membangun Observatorium Nasional Gunung Tima, Profesor?

Tujuan utama National Observer adalah meningkatkan kemampuan Indonesia dalam membakukan iptek Indonesia. Kedua, ini sangat penting. Dalam keadilan itu untuk menambah atau mempercantik Indonesia Timur. Sejauh ini, kawasan barat tampaknya menjadi satu-satunya kawasan pengembangan iptek. Ada juga pengamat di Bandung, Lemang. Lalu ada banyak perguruan tinggi di Indonesia bagian barat.

Nah, dengan pengamat nasional [Timau], Kami terlibat dalam pengembangan dan peningkatan sumber daya manusia di Indonesia Timur.

Tidak hanya dibangun oleh pengamat, tetapi juga terdapat pusat sains di kawasan Tillon dekat Kupang. Hal ini untuk meningkatkan pendidikan pemerintah, agar siswa dari Taman Kanak-kanak, SD, SMP, dan SMA dapat mengikuti dan mengikuti kelas IPA.

Apakah ada dampak ekonomi bagi masyarakat lokal?

The National Observer juga diharapkan memberikan dampak ekonomi bagi masyarakat setempat. Kami ingin pengamat ini, seperti Observatorium Boscha, berusia hingga 100 tahun, untuk melindungi National Observer dari kontaminasi kecil. Karena itu, kawasan ini juga harus dilindungi. Oleh karena itu, Observatorium Nasional dinyatakan sebagai Taman Nasional Langit Gelap. Padahal, kawasan ini diharapkan bisa menjadi tujuan wisata populer bagi Nitti, khususnya kawasan Kuppang. Dari sudut pandang alam, kawasan sekitarnya memang indah.

READ  Untuk pertama kalinya, para ilmuwan menemukan asam amino di Venus

Jadi ini bisa dijadikan sebagai tujuan wisata biasa. Pada siang hari Anda dapat menyebutnya sebagai pencarian untuk menikmati keindahan alamnya, dan kemudian Anda dapat melihat langit yang indah karena polusi cahaya lebih sedikit.

Dengan demikian, di kota-kota besar seperti Jakarta, Surabaya, Bandung, galaksi Bima Sakti tidak lagi terlihat oleh galaksi Bima Sakti, hal ini membuat Observatorium Nasional kecewa. Makanya penyuka fotografi, terutama astrolog, juga dimanjakan dengan memandang langit dalam kegelapan.

Sementara itu, dapatkah Anda menjelaskan berapa lama ruang tes ini akan digunakan untuk penelitian profesor?

Gunung tersebut rencananya akan selesai awal tahun ini oleh Tima National Observatory atau Tima National Observatory. Pembangunan kubah dan pemasangan teleskop direncanakan tahun ini. Namun tahun ini ada kendala teknis yang tidak bisa diatasi.

Pertama, dari segi kondisi jalan raya. Akses jalan perlu diperbaiki. Jalan tanah sebagian harus dibangun kembali karena akan membutuhkan alat berat untuk mendaki Gunung Tima. Alhamdulillah sekarang ini di dukung oleh pemerintah kabupaten NTT, kemudian kementerian PUPR, jadi akses jalan ini baru pada tahun 2020 tapi akan segera terealisasi.

Yang kedua adalah masalah pandemi COVID-19, yang memperlambat beberapa pekerjaan.

Jadi jalan tersebut akan selesai tahun depan, kemudian akan selesai tahun depan untuk perlengkapan kabut dan teleskop ini akan selesai pada kuartal ketiga tahun 2021 dan nantinya pekerjaan pertama diharapkan selesai pada akhir tahun 2021.

Wawancara b DW Indonesia Diproduksi oleh Prihardani Ganda Tuah Purba dan diedit sebagai konteks.

Written By
More from Hulwi Zafar

Bukti kebesaran Tuhan, acara lunar cincin perhiasan Sumdanng

Peristiwa bulan cincin di selatan Provinsi Sumening, Kawasan Sumunging, Jawa Barat, Selasa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *