Nasib buruk di Indonesia dengan 189 tewas: kesalahan teknologi dan pilot menyebabkan kecelakaan Boeing

Menurut laporan otoritas pengawas Indonesia, kecelakaan pertama Boeing 737 Max sekitar setahun yang lalu tidak hanya disebabkan oleh masalah teknis tetapi juga oleh kesalahan awak dan perawatan pesawat yang buruk. ‘pesawat. Hal ini muncul dari laporan akhir yang dapat dikonsultasikan oleh kantor berita Reuters pada hari Jumat. Dalam kecelakaan yang melibatkan maskapai penerbangan bertarif rendah Lion Air, 189 orang di dalamnya tewas pada akhir Oktober tahun lalu.

Co-pilot kurang memahami prosedur darurat

Setelah kecelakaan serupa pada Maret oleh Ethiopian Airlines dengan 157 kematian di Ethiopia, model itu dilarang terbang ke seluruh dunia. Awalnya, Lion Air belum mau mengomentari laporan tersebut. Boeing mengatakan sistem yang bertanggung jawab atas kecelakaan tersebut telah dirombak secara fundamental, bersama dengan pelatihan manual dan pilot.

Laporan tersebut menegaskan sekali lagi bahwa akar penyebab kecelakaan itu adalah kerusakan sistem kontrol MCAS. Sistem ini mengarah pada penurunan otomatis hidung pesawat jika terjadi penghentian dalam waktu dekat. “Desain dan sertifikasi MCAS tidak memperhitungkan kemungkinan kehilangan kendali atas pesawat,” kata laporan itu. Boeing telah merevisi sistem, tetapi belum disetujui oleh otoritas penerbangan AS.

Defisit awak, misalnya dalam komunikasi, prosedur darurat, dan pengendalian manual pesawat, juga berkontribusi pada kecelakaan tersebut. Co-pilot tidak menemukan daftar periksa di manual dengan cukup cepat atau memikirkan tentang apa yang harus dilakukan dalam keadaan darurat. Laporan tersebut selanjutnya mengatakan bahwa dia telah tampil buruk dalam sesi pelatihan sebelumnya.

Peraturan keselamatan Boeing dilaporkan mengasumsikan bahwa pilot harus bereaksi terhadap kerusakan sistem dalam waktu tiga detik. Awak pada penerbangan naas tersebut, seperti pada penerbangan lain sehari sebelumnya, di mana masalah MCAS sudah terjadi, membutuhkan waktu delapan detik.

READ  Galaxy M51 laris manis dan Samsung akan mulai menjual lagi mulai hari ini

Tanda peringatan rupanya mengganggu kru

Evaluasi dari perekam suara menunjukkan bahwa co-pilot segera turun tangan dan tidak dipanggil untuk bertugas sampai jam empat pagi. Kapten mengatakan dia flu. Dia tidak membimbing co-pilot dengan baik. Ada juga tanda-tanda peringatan yang mengganggu perhatian kru.

Selain itu, sensor penting yang menyediakan data untuk sistem kontrol telah dikalibrasi secara tidak tepat oleh bengkel di Florida dan belum diuji oleh Lion Air lagi. Setelah kesalahan pada penerbangan sebelumnya, Lion Air seharusnya membiarkan mesinnya di darat.

Video
‘Sully’ membunyikan alarm: pahlawan pilot Boeing yang kritis

Boeing mengatakan interaksi sensor dengan sistem MCAS telah diubah bekerja sama dengan badan kendali lalu lintas udara AS FAA dan otoritas lainnya. Sistem ini sekarang hanya diaktifkan jika sinyal dari dua sensor cocok. Ini kemudian akan secara otomatis mengubah sikap pesawat hanya sekali.

Seperti yang telah lama diketahui, saat terjadi kecelakaan di Ethiopia, para pilot berkali-kali bertempur secara manual melawan otomatis. Ini akan memastikan bahwa MCAS hanya akan cukup efektif untuk memungkinkan tindakan pencegahan manual, lanjut Boeing. Dengan perubahan perangkat lunak, tidak akan pernah ada kecelakaan lain seperti mesin Lion Air. (Reuters)

Written By
More from Munir Rad

Edisi Hari Gaji, Xiaomi menawarkan diskon hingga Rp 1 juta di Inggris

Jakarta, Seluler. INDO – Melihat gajian bulan ini, Xiaomi menawarkan diskon khusus...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *