Myanmar: Facebook membatasi profil junta militer

Facebook masuk setelah kudeta militer Myanmar terhadap akun militer. Jaringan sosial mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan mengurangi distribusi konten yang disiarkan oleh beberapa akun militer. Tindakan tersebut tidak memblokir akun, tetapi akan mengurangi jumlah pengguna yang dapat melihat konten tersebut.

Facebook membenarkan keputusannya pada hari Jumat dengan mengklaim bahwa militer terus menyebarkan informasi palsu. Bahkan sebelum kudeta militer, militer mengadakan pemilihan umum, di mana perwakilan mereka dikalahkan, dicurangi. Menurut Facebook, situs web resmi militer, situs web juru bicaranya, dan semua situs web lain yang dikendalikan oleh militer dipengaruhi oleh tindakan saat ini. Halaman ini tidak lagi direkomendasikan di feed berita.

Di Myanmar, Facebook digunakan oleh banyak warga. Setelah kudeta, junta melakukannya Facebook diblokir di negara tersebut dan dengan demikian menghilangkan oposisi dari sarana komunikasi yang penting. Lawan militer telah menelepon untuk berdemonstrasi melalui jejaring sosial. Terlepas dari penguncian, pengunjuk rasa berhasil menyiarkan langsung rekaman protes di Facebook.

Video menunjukkan tembakan ke pengunjuk rasa

Rekaman yang dibagikan di Facebook pada hari Jumat menunjukkan setidaknya enam tembakan dilepaskan ketika polisi berusaha membubarkan protes di kota Mawlamyine. Rekaman yang diposting oleh Radio Free Asia menunjukkan polisi menyerang salah satu pengunjuk rasa. Batu dilempar ke arah polisi sebelum tembakan dilepaskan.

Tindakan lain yang diambil oleh Facebook bertujuan untuk mencegah militer mencegah penyebaran konten semacam itu. Menurut perusahaan tersebut, lembaga pemerintah di Myanmar tidak dapat lagi meminta penghapusan konten. “Kami melindungi konten seperti pidato politik yang memungkinkan rakyat Burma mengekspresikan diri dan menunjukkan kepada dunia apa yang terjadi di negara mereka,” kata Rafael Frankel, direktur kebijakan publik Facebook di ruang Asia-Pasifik.

READ  Rambut Trump beruban, jaringan terkejut

Ikon: Cermin

Written By
More from Lukman Haq

Mengapa orang Amerika makan kalkun dengan rasa syukur? Semua halaman

KOMPAS.com – Thanksgiving atau Thanksgiving Itu dirayakan pada 26 November oleh warga...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *