Musk melihat resesi datang: Tesla memangkas ribuan pekerjaan

Musk melihat resesi akan datang
Tesla memangkas ribuan pekerjaan

Perkembangan ekonomi global mendorong produsen mobil listrik Tesla untuk melakukan pemotongan staf. Hal ini diumumkan secara pribadi oleh bos perusahaan, Musk. Di atas segalanya, miliarder teknologi ingin menghapus administrasi, tetapi bahkan meningkatkan produksi.

Pembuat mobil listrik Tesla akan memangkas 3-3,5% dari pekerjaannya dalam beberapa bulan mendatang. Hal ini diklarifikasi oleh bos perusahaan, Elon Musk, setelah informasi yang kontradiktif. Sekitar satu dari sepuluh pekerjaan di kalangan pekerja kantoran diperkirakan akan dipangkas, sementara jumlah pekerja pabrik akan meningkat dalam jangka panjang. Pada awal tahun, perusahaan memiliki hampir 100.000 karyawan. Musk mengatakan dalam sebuah wawancara video di konferensi Forum Ekonomi Qatar bahwa Tesla terkadang menciptakan pekerjaan terlalu cepat.

Pada bulan Maret, Tesla membuka pabrik Eropa pertamanya di Grünheide, Brandenburg. Belum jelas apakah pekerjaan juga akan dipangkas di sana. Serikat pekerja IG Metall hanya menunjukkan akhir pekan lalu bahwa tenaga kerja Grünheide semakin tidak puas dengan upah yang terlalu rendah dan tidak setara. Inilah sebabnya mengapa rekrutmen karyawan baru tidak berjalan secepat yang diharapkan. Sementara itu, manajemen pabrik sudah mulai menawarkan gaji yang lebih tinggi untuk karyawan baru daripada pekerjaan sebelumnya, menurut IG Metall.

Miliarder teknologi Musk telah menegaskan kembali bahwa ia mengharapkan resesi AS dalam waktu dekat. Dalam beberapa minggu terakhir, laporan email yang bocor dari Musk awalnya memberi kesan bahwa ia ingin memotong 10% dari seluruh tenaga kerja dari Tesla, dengan alasan ekonomi yang lemah.

PHK yang tampaknya sudah dimulai di Amerika Serikat sudah menimbulkan masalah. Di Texas, Tesla dipermalukan atas kecurigaan PHK massal tanpa pemberitahuan. Dua mantan pekerja mengatakan mereka dipecat secara tiba-tiba di gigafactory Sparks pada bulan Juni, menurut gugatan itu. Menurut ini, Tesla telah menempatkan lebih dari 500 karyawan di jalan bulan ini. Di bawah undang-undang perburuhan AS, periode pemberitahuan 60 hari diperlukan untuk pemutusan hubungan kerja massal tersebut. “Tesla hanya memberi tahu karyawan bahwa PHK mereka akan segera berlaku,” kata gugatan itu. Karyawan yang diberhentikan sedang mengejar gugatan class action. Tesla tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar. Para mantan karyawan menuntut upah dan tunjangan selama 60 hari. Pengacara penggugat, Shannon Liss-Riordan, mengatakan Tesla menawarkan beberapa pekerja pesangon mingguan. Itu tidak cukup.

Keyakinan politik Musk juga menjadi subjek wawancara video. Dia baru-baru ini mengumumkan bahwa dia akan memilih Partai Republik di masa depan karena Demokrat Presiden Joe Biden telah menjadi “partai perpecahan dan kebencian”. Ketika ditanya apakah dia juga akan mendukung mantan Presiden Donald Trump jika dia mencalonkan diri lagi di Gedung Putih pada tahun 2024, Musk hanya menjawab, “Saya belum membuat keputusan tentang pemilihan ini.” Dia sebelumnya mengisyaratkan bahwa dia mungkin mempertimbangkan untuk mendukung Gubernur Florida yang sama konservatifnya Ron DeSantis dalam pencalonannya.

READ  Proses kepailitan selesai: rantai mode untuk menutup banyak cabang di seluruh Jerman
Written By
More from Hulwi Zafar
Hit Covid-19, Matahari Shop, Reporter Loss Closed, $ 617 Miliar
Jakarta, Kompas dot com – Status kinerja keuangan PT Matahari Department Store...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.