Museum Weltkulturen: lihat lebih dekat

JYang satu atau yang lain memiliki prinsip keteraturannya sendiri. Individu dan institusi. Yang paling tertib, menurut orang, ada di museum. Semua objek dikatalogkan, diinventarisasi, dikategorikan, hal-hal yang menyatu disimpan bersama, ada kata kunci dan direktori, dan di rumah-rumah besar barang-barang disajikan kepada publik sesuai dengan negara dan waktu, menurut gaya dan kriteria lainnya. . Itu selalu tergantung pada siapa yang membuat pesanan. Apa yang mereka tonton, peran apa yang dimainkan penilaian dan prasangka, apa yang dianggap penting dan apa yang tidak. Ini telah berubah berkali-kali sepanjang sejarah.

Namun untuk saat ini, penekanannya terutama pada koleksi etnologis, museum etnologis, yang tidak mau lagi disebut demikian karena nama itu saja sudah mengisyaratkan para peneliti di Wilhelmina yang menganggapnya lebih unggul. Frankfurter Haus telah disebut sebagai Museum of World Cultures sejak 2001, dan Museum of World Cultures sejak 2013, tanpa tanda hubung, yang pada gilirannya dapat diartikan sebagai semacam jarak dari objeknya sendiri.

Di gedung Schaumainkai 37, sebuah pameran yang dikurasi oleh Julia Albrecht dan Stephanie Endter membahas tentang titik buta dan celah konten yang terbuka di museum ini. Historiografi eurosentris, pendekatan ilmiah Barat, apropriasi benda-benda dan penafsiran ulangnya menyembunyikan apa sebenarnya barang koleksi itu. Keadaan akuisisi mereka saat ini diperdebatkan dengan hangat, legalitas kepemilikan, klaim restitusi, klaim restitusi – dalam konteks ini, sifat sebenarnya dari objek yang dipamerkan atau harta karun yang tertidur di repositori sering dikaburkan, pentingnya mereka untuk beribadah dan tradisi dalam masyarakat Afrika.

Dihiasi dengan desain: Tongkat bambu seram


Dihiasi dengan desain: Tongkat bambu seram
:


Gambar: Museum Weltkulturen di Frankfurt

Hal ini juga dibahas dalam pameran kecil, di mana selain karya koleksinya, juga terdapat karya seniman perempuan yang berhadapan dengan tradisi dan identitas, dengan atribusi eksternal dan atribusi diri, dengan marjinalisasi ganda perempuan dan anggota. dari kelompok adat. Tema sentral lainnya adalah perlawanan terhadap kekuasaan kolonial Jerman, sebuah aspek yang secara tradisional diabaikan di museum-museum etnologis.

READ  Hewan yang mengerikan untuk dipertimbangkan, gagak sangat pintar - Metrobat.com
Written By
More from Hulwi Zafar

Siemens Energy mendapat tekanan dari aktivis lingkungan

Pada rapat umum tahunan Siemens Energy, Bruch, seluruh dewan manajemen dan dewan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *