Mouse thrush “punah”: spesies burung terlihat setelah 170 tahun

Sariawan tikus “punah”
Spesies burung terlihat setelah 170 tahun

Bunga bakung cokelat hitam di lembah adalah salah satu misteri terbesar burung: pertama kali dijelaskan pada tahun 1848 – dan tidak pernah terlihat lagi. Para peneliti sekarang merilis gambar spesies yang diyakini telah hilang. Dunia profesional sangat antusias.

Spesies burung yang terakhir terlihat di hutan hujan Kalimantan lebih dari 170 tahun yang lalu telah ditemukan kembali. Dua pria menemukan burung tikus alis hitam akhir tahun lalu di Kalimantan bagian Indonesia dan memotretnya, kata pakar burung dalam sebuah artikel surat kabar.ASIA mengamati burung“menulis. Burung itu didokumentasikan sekali pada tahun 1848 dan tidak diikuti sejak saat itu.

Oleh karena itu, para pengamat burung senang bahwa bunga bakung lembah hitam masih ada dan tidak punah. “Itu adalah momen ‘Eureka!’,” Kata penulis utama Panji Gusti Akbar. “Burung ini sering disebut ‘misteri terbesar dalam ilmu burung Indonesia’.”

Sedikit yang diketahui tentang spesies burung berbulu coklat dan abu-abu yang dianggap “punah” lebih lama daripada burung Asia lainnya. Para peneliti berharap mereka dapat segera kembali ke kawasan hutan hujan tempat burung itu terlihat.

Secara global, lebih dari 150 spesies burung dianggap “punah” karena tidak ada penampakan yang dikonfirmasi dalam sepuluh tahun terakhir.

READ  Mahathir Mohamad mengklaim bahwa Muslim berhak membunuh jutaan orang Prancis
Written By
More from Lukman Haq

Alarm! Macron mengumumkan kunci Prancis, Jerman ditutup

Jakarta, CNBC Indonesia – Presiden Prancis Emmanuel Macron telah memerintahkan negaranya untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *