MotoGP: Francesco Banya Bingung Usai Balapan Basah di Indonesia: ‘Luar Biasa’

Francesco Bania telah meluncurkan MotoGP musim 2022 sebagai salah satu favoritnya. Setelah dua balapan, pembalap Ducati itu hanya memiliki satu poin Kejuaraan Dunia. Usai tumbangnya Qatar, pebalap Italia itu tak punya kans berlaga di Indonesia dan finis di urutan ke-15.

“Saya memiliki banyak pertanyaan tentang balapan saya dan saya harus memahami banyak hal yang belum dilakukan.”

“Tapi saya punya masalah besar sejak awal. Perasaannya aneh sejak pengereman pertama dan saya kehilangan banyak ruang.

Gambar-gambar di TV menunjukkan masalah besar yang dia hadapi: “Saya beruntung tidak jatuh di jalan lurus. Menakutkan, ban tidak berfungsi. Mungkin saya tidak cukup mendorong, aneh. Saya sangat menyesal.”

Apakah ada masalah dengan ban hujan?

Berbeda dengan Clix, Michelle juga menyediakan ban hujan konvensional di Indonesia. Akibatnya, Bagana bingung dengan masalah utamanya. Penunggang kuda Dukati finis ketiga dengan Johan Zarco. Jack Miller finis keempat.

“Saya tidak ingin mengatakan itu masalah ban.” “Itu tidak berjalan seperti yang saya inginkan. Perasaannya aneh. Saya sering merasa nyaman dengan ban depan.

“Masalahnya bukan pada motornya, saya pikir. Motor kami selalu bagus selama musim hujan, tapi ini tidak terjadi. Biasanya bagian depan motor kami kuat saat hujan, tapi kali ini tidak. Aneh.

“Jack mengerem lebih baik dari saya, tetapi saya berada di batas. Saya tidak mengerti apa yang terjadi. Itulah mengapa ini sangat sulit. Anda pernah melihat roda depan saya terkunci di TV sekali.

Pada prinsipnya, ada alat pengukur hujan yang bisa digunakan di semua lintasan. Konfigurasi ini tidak berubah secara individual untuk setiap posisi. Itulah mengapa Bagana menjadi tanda tanya besar setelah balapan.

READ  Mutasi virus korona tersebar luas di Inggris tetapi tidak berakibat fatal? | Sains dan Teknologi: Laporan Sains dan Teknologi dan Lingkungan | DW

Dalam keadaan kering, Bagnaia kembali percaya diri

“Saya hanya mengumpulkan satu poin Kejuaraan dalam dua akhir pekan,” kata pria Italia itu. “Potensi kami jauh lebih tinggi dari itu. Ini situasi yang sulit. Kami harus berpikir positif dan bersaing untuk balapan berikutnya.”

Karena pelatihan, Baganaya sampai pada kesimpulan positif: “Saya sangat kompetitif dengan ban bekas di musim panas. Setelah akhir pekan ini. [im Trockenen} wieder ein gutes Gefühl, weil ich mich auf das Motorrad und das Fahren konzentriert habe.”

“Ich war bereit, gegen Fabio [Quartararo] Untuk memperjuangkan kemenangan. Saya merasa sangat baik. Sayangnya, hasil menunjukkan sebaliknya. Situasinya sulit, tetapi kita harus berpikir positif. Kita harus menunggu. Itu baru balapan kedua.”

Written By
More from Saddam Javed
Untuk hp Xiaomi terbaru 4GB RAM mulai dari Rp. Ada harga dibawah 2 jutaan, Xiaomi 9C, Note 9P
Jurnal Garthur – Xiaomi Redmi terus menguasai pasar dengan banyak smartphone baru...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.