MLB mengubah bisbol: akhir dari home run?

Bayangkan jika Bundesliga punya bola pertandingan baru. Bola akan lebih cepat dengan tembakan dan kemungkinan besar akan melayang. Sekarang lebih banyak gol akan dicetak, pertandingan tidak lagi berakhir dengan 1: 1 atau 2: 1, tetapi lebih sering dalam 4: 2. Apakah ini hal yang baik atau buruk bagi Anda?

Liga bisbol MLB Amerika Utara menghadapi kasus serupa dalam beberapa tahun terakhir. Bola liga telah menyebabkan begitu banyak home run dalam beberapa tahun terakhir sehingga sekarang sedang dalam proses diubah dan seharusnya tidak terbang sejauh itu.

Bisbol telah berubah begitu banyak baru-baru ini sehingga liga mencetak rekor home run pada 2019. Selama musim itu, pemukul memukul bola 6.776 kali di luar lapangan dan masuk ke tribun – lebih sering dari sebelumnya. Ahli statistik menghitung 1,39 home run per game. Menurut statistik, itu sepuluh tahun sebelumnya baseball-reference.com 1,04 home run per game, pada tahun 1989 hanya 0,73 home run per game. Itu “Waktu New York” melaporkan bahwa lima dari enam tingkat home run tertinggi dalam sejarah bisbol telah ada sejak 2016.

Sirkuit rumah adalah sorotan dari pertandingan bisbol. Tapi lebih banyak, lebih baik? Justin Verlander profesional melihatnya secara berbeda. Dia mengatakan pada 2019 bahwa MLB membuat “lelucon” permainan. Karena perusahaan yang membuat bola MLB adalah milik liga itu sendiri, Verlander mengatakan dia “seratus persen” yakin bahwa liga telah mengubah bola. Profesional Jacob deGrom juga bergabung dalam ulasan tersebut pada saat itu. “Saya pikir mereka pikir itulah yang ingin dilihat fans.” Para pelempar, yang seharusnya melempar bola sehingga pemukul tidak bisa memukul bola, dapat dimengerti mengkritik banyak home run.

READ  Dabiel Pearl: Pemerintah AS geram dengan rilis kasus pembunuhan

Ilmuwan memeriksa peluru

MLB menyewa komite sains beranggotakan empat orang untuk menyelidiki bola setelah musim 2019. Ilmuwan kemudian memutuskan bahwa bola memiliki hambatan udara yang lebih sedikit dibandingkan musim sebelumnya. Alasannya adalah ketinggian jahitan yang berubah. Hingga saat ini, liga berpendapat bahwa bola dijahit dengan tangan di Kosta Rika, sehingga perbedaan kecil pada bola adalah normal.

Mengingat aliran home run yang terus menerus dan saran dari para ilmuwan, MLB memerintahkan bola untuk diganti. Ini sekarang tampaknya sudah berakhir. Antara lain Ā»AtletikĀ« dan The New York Times melaporkan bahwa liga mengirimkan pemberitahuan internal ke klub yang memberi tahu mereka tentang bola yang diubah. Dalam MLB ini mengacu pada nasehat ilmiah. Pabrikan sekarang telah merilis “ketegangan gulungan wol pertama”. Hasilnya adalah bola dengan berat 2,8 gram lebih sedikit dan pantulannya sedikit berkurang. Menurut MLB, peluru yang seharusnya mendarat setelah sekitar 114 yard sekarang akan terbang sekitar dua kaki lebih pendek. Ini ditentukan oleh laboratorium independen di Universitas Massachusetts Lowell.

Apa yang dilakukan perubahan itu?

Perubahan tersebut tampak marjinal pada awalnya, tetapi dapat berdampak besar. Ketika liga bisbol Korea Selatan mengganti bola dengan cara yang sama, home run turun sepertiga, “The Athletic” melaporkan. Portal tersebut juga mengutip seorang analis yang mengatakan bola yang diubah akan memiliki efek yang sama untuk meningkatkan lapangan bermain di kedua sisi sekitar satu setengah meter.

Oleh karena itu, kemungkinan besar jumlah home run akan berkurang lagi di musim mendatang, sehingga suporter di tribun tidak akan bisa lebih sering menangkap bola mulai 1 April.

Dalam sepak bola ini berarti: tetapi 2: 1, bukan 4: 2.

READ  Foto mengharukan tentang bayi perempuan yang dipukuli hingga meninggal sebelum melahirkan

Ikon: Cermin

Written By
More from Lukman Haq

5 negara terdampak uang receh, termasuk penolakan UU penciptaan lapangan kerja di Indonesia

Jakarta, Kompas dot com – Al lulus l Seluruh hukum Hukum Penciptaan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *