Minyak sawit: aliansi luas untuk perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia

minyak kelapa sawit

Aliansi luas untuk perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia

Perjanjian perdagangan bebas yang kontroversial dengan Indonesia tentang impor minyak sawit mendapat dukungan dari semua kalangan politik. The Green Liberals dan SP juga ada di dalamnya.

Melihat langkah penting dalam perjanjian perdagangan bebas: penasihat nasional PS Fabio Molina pada konferensi pers.

dasar

Perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia juga merupakan kemajuan besar bagi lingkungan negara Asia: dengan argumen ini, aliansi yang luas dimulai pada hari Senin selama pemungutan suara tentang perjanjian perdagangan bebas antara negara-negara ‘EFTA, Swiss, Norwegia, Islandia dan Liechtenstein dengan Indonesia. Tanggal 7 diputuskan dalam pemungutan suara.

Anggota dewan nasional Zürich PS Fabian Molina menekankan kepada media bahwa perjanjian saat ini berbeda dari perjanjian sebelumnya yang ditentang keras oleh SP. Untuk pertama kalinya, tarif tidak akan diturunkan secara umum, tetapi dikaitkan dengan kriteria keberlanjutan. Swiss juga berkomitmen membantu Indonesia mencapai standar tersebut. Ini adalah “langkah penting menuju perdagangan yang adil,” kata Molina.

Penasihat GLP nasional Zurich Tiana Angelina Moser juga berbicara tentang “contoh bagus dari kesepakatan untuk memperkuat perdagangan berkelanjutan”. Untuk presiden partai SVP dan Dewan Negara Bagian Ticino Marco Chiesa, ini adalah “perjanjian yang prospektif dan adil”. Penasihat nasional Vaudois untuk FDP, Laurent Wehrli, melihat ini sebagai contoh bagaimana bisnis dan keberlanjutan seharusnya tidak eksklusif. Penasihat Basel Elisabeth Schneider-Schneiter dari “die Mitte” (sebelumnya CVP) memperingatkan agar tidak menolak kesepakatan: produsen minyak sawit Indonesia khususnya akan didorong ke pelanggan ekologi lain yang kurang peduli.

Economiesuisse membahas masa depan perekonomian Indonesia

Dari sisi ekonomi, keuntungan Swiss digarisbawahi. “Ini lebih dari sekadar minyak sawit,” kata Christoph Mäder, Presiden Economiesuisse. Indonesia akan menjadi ekonomi terbesar keempat di dunia pada tahun 2050, dan tidak ada negara lain yang memiliki potensi perdagangan sebesar itu dan belum dimanfaatkan untuk Swiss. Perjanjian tersebut memungkinkan kedua negara untuk menjalin kemitraan dengan pijakan yang setara.

Asosiasi Asuransi Swiss juga mengumumkan dukungannya untuk perjanjian perdagangan bebas pada hari Senin. Kesepakatan dengan Indonesia akan memperkuat posisi dan kepastian hukum dari Swiss direct insurer dan reasuransi yang beroperasi di Indonesia. Asosiasi Petani Swiss juga menegaskan ya untuk perjanjian perdagangan bebas dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. Perjanjian tersebut dirancang sedemikian rupa sehingga budidaya lobak Swiss terlindung dari impor minyak sawit murah dari Indonesia.

Pemungutan suara akan berlangsung pada 7 Maret karena sebuah komite di sekitar winegrower Jenewa Willy Cretegny telah memanggil referendum. Penentangan terhadap kesepakatan itu didukung oleh Partai Hijau dan Sosialis Muda. Mereka berpendapat bahwa produksi minyak sawit yang seharusnya berkelanjutan juga menyebabkan deforestasi hutan tropis, antara lain karena area yang dibuka nantinya dapat disertifikasi dan oleh karena itu dinyatakan berkelanjutan.

READ  Ada 1.500 restoran non-komersial di pasar, dan pemecatan tidak bisa dihindari
Written By
More from Hulwi Zafar

Perubahan-5 turun di bulan, mulai mengumpulkan 2 kg spesimen

BEIJING (Reuters) – Pesawat luar angkasa China Change-5 berhasil mendarat di dekat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *