Miliaran tuntutan hukum diajukan: Fox News harus membayar kebohongan pemilihan Trump

Miliaran tuntutan hukum diajukan
Fox News akan membayar kebohongan pemilihan Trump

Siaran setia dari kebohongan mantan Presiden sekarang bisa juga mengorbankan saluran favorit mantan Trump, Fox News. Produsen mesin pemungutan suara menuntut miliaran dolar sebagai kompensasi atas tuduhan manipulasi pemilu. Ini adalah persidangan kedua terhadap mantan pengacara Trump.

Pembuat mesin pemungutan suara Smartmatic menggugat saluran televisi Fox News, bersama dengan tiga presenter dan mantan pengacara mantan Presiden AS Donald Trump, Rudy Giuliani dan Sidney Powell, sebesar $ 2,7 miliar (hampir 2,3 miliar euro) untuk pencemaran nama baik. . Gugatan di pengadilan negara bagian New York menuduh Smartmatic terlibat secara keliru dalam penipuan pemilih selama pemilihan presiden November.

“Bumi itu bulat, dua tambah dua sama dengan empat dan Joe Biden dan Kamala Harris memenangkan pemilihan presiden AS,” kata dokumen itu. “Pemilu tidak dicuri, dimanipulasi, atau ditentukan sebelumnya.” Inilah faktanya. Terdakwa “selalu mengetahui fakta-fakta ini”, menurut surat kabar setebal 285 halaman itu.

Penyiar membantah, “Fox News Media berusaha untuk memberikan konteks penuh dari setiap berita dengan liputan rinci dan opini yang jelas. Kami bangga dengan liputan pemilu kami dan kami akan mempertahankannya dengan penuh semangat,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Bagi Giuliani sudah uji coba kedua

Pada akhir Januari, pembuat mesin pemungutan suara Dominion menggugat Giuliani sebesar $ 1,3 miliar. Giuliani telah memimpin kampanye mantan Presiden AS Trump menentang hasil hukum pemilihan presiden 3 November. Selama berminggu-minggu, mantan walikota New York mengklaim Trump hanya kalah dalam pemilihan dari Demokrat Biden melalui kecurangan besar-besaran dalam pemilihan.

Trump telah menolak pemilihannya selama berminggu-minggu dengan segala cara. Kampanye itu memuncak dengan penyerbuan Capitol Hill oleh pendukung radikal Trump pada 6 Januari. Trump sebelumnya meminta kerumunan untuk berbaris di Capitol Hill dengan pidato cambuk, di mana kemenangan pemilihan Biden akhirnya dikonfirmasi. Akibatnya, proses pemakzulan dimulai terhadap Trump karena memicu kerusuhan.

READ  Kesepakatan Brexit menggambarkan Netscape sebagai 'modern'
Written By
More from Lukman Haq

Erdogan ingin memulihkan hubungan diplomatik Turki-Israel

Jakarta, CNN Indonesia – Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, Menandakan niatnya untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *