Meteorologi Gurun Sahara mengungkap fakta baru tentang air di Mars

California, iNews.id – Ilmuwan Menganalisis satu meter di Gurun Sahara pada tahun 2012, mesin tersebut berasal dari Mars dan disebut Inwa 7533.

Ilmuwan mempelajari meteorologi 4,4 miliar tahun lalu untuk mengetahui tentang komposisi dan Mars. Tanda-tanda oksida kimia yang mungkin terbentuk selama pembentukan air mineral metil telah terungkap.

Metrolitite sangat kecil, beratnya 84 gram dan sebagian berasal dari fakta bahwa batuan tersebut ditemukan di Afrika Barat Laut. Saat meteorit memasuki atmosfer, mereka adalah sisa-sisa batuan besar yang telah runtuh.

Pada 4,4 miliar tahun yang lalu, ahli meteorologi mampu mengoreksi teori bahwa Mars memiliki setidaknya 3,7 miliar tahun air. Meteorit tersebut menunjukkan bahwa air dikatakan berada di Planet Merah 700.000 tahun yang lalu Sars Gears, Senin (2/11/2020).

Tanda-tanda bahwa air berada di Mars jauh lebih awal dari perkiraan sebelumnya, beberapa proses pertama pembentukan planet secara alami produktif. Ilmuwan berharap penemuan ini akan membantu menjawab pertanyaan tentang dari mana air berasal.

Enwawa 7533 adalah Martíne Metroit yang terkenal. Para peneliti memasukkan sampel metropolitan ke dalam berbagai unit analitik nafas. Masing-masing adalah metode untuk mengidentifikasi jejak kimiawi, dan ada bukti kuat untuk oksida mag.

4,4 miliar tahun yang lalu, mungkin terjadi oksidasi di bawah pengaruh bagian cair dari cangkang itu. Analisis tersebut juga berkontribusi pada pemanasan planet selama pra-gerhana Mars, yang juga menghasilkan hidrogen dalam jumlah besar. Atmosfir Martin sekarang hilang.

Editor: Denny Lystani

READ  Asteroid 2020 VP 1 adalah yang terbaru dengan lebar 18 meter
Written By
More from Hulwi Zafar

NASA menemukan gurun berumur 1 miliar tahun di Mars

SUKABUMIUPDATE.com Sebuah studi baru-baru ini oleh Mars Rover NASA menemukan gurun berusia...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *