Meskipun dua gelar dunia: Formula E kehilangan pabrikan Jerman ketiga

Meskipun telah memenangkan kedua gelar dunia
Formula E kehilangan pabrikan Jerman ketiga

Formula E berulang kali dipuji sebagai masa depan motorsport, tetapi itu tampaknya tidak berlaku untuk perusahaan Jerman. Mercedes adalah yang ketiga dari empat pabrikan Jerman yang mengundurkan diri dari seri balap all-electric – beberapa hari setelah memenangkan kedua kejuaraan dunia.

Audi dan BMW pertama, sekarang juga Mercedes: Pabrikan Jerman melarikan diri dari Formula E. Hanya tiga hari setelah memenangkan kejuaraan dunia seri balap listrik, merek Silver Arrow mengumumkan kepergiannya setelah musim 2022. Di masa depan, pembuat mobil akan fokus motorsport bekerja sepenuhnya di Formula 1, katanya dalam sebuah pernyataan.

“Ketika kami memasuki Formula E, kami mendekati seri dan pendekatan inovatifnya terhadap motorsport dengan pikiran terbuka. Kami memberikan banyak kerja keras ke dalam tim untuk membangunnya dan membuatnya kompetitif,” kata Toto Wolff., Direktur Mercedes Motorsport: Sekarang kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan bahwa kami mengakhiri petualangan Formula E kami dengan sukses di musim delapan.”

Formula E yang dulunya dianggap sebagai motorsport masa depan, kini hanya menjadi “petualangan” bagi Mercedes. Dan dengan Mercedes bergulir musim lain, Formula E sudah berakhir untuk Audi dan BMW.Porsche, pabrikan besar Jerman keempat, ingin memulai seri balapan listrik setelah 2022, ketika kendaraan generasi ketiga akan digunakan. Namun, ada juga rumor masuknya Formula 1 sebagai pemasok mesin soal merek tersebut. Jika ini dikonfirmasi, kemungkinan keluar dari Formula E.

Mercedes pergi, tim ingin bertahan

Formula E tampaknya tidak lagi membawa manfaat yang diinginkan Mercedes dengan tujuan membuat merek “sepenuhnya listrik sebelum akhir dekade”. Sebaliknya, “status sebagai laboratorium pengembangan tercepat dan sebagai test bed untuk teknologi berkelanjutan” Formula 1 ditekankan. Ini merupakan pukulan besar bagi Formula E. Pendiri Alejandro Agag menyesalkan keluarnya Mercedes, tetapi terus percaya pada seri: “Di UE dan Inggris, produsen mobil menghadapi peraturan yang mengatur transisi ke masa depan yang sepenuhnya listrik. Ini memperkuat visi Formula E.”

Dan sementara Mercedes akan mundur, manajemen tim sedang mempertimbangkan opsi untuk melanjutkan – penjualan ke pemilik baru juga sedang dibahas. Kami tahu “nilai dan kekuatan Formula E”, kata kepala tim Ian James, yang berharap “berpartisipasi dalam Formula E setelah musim 2022”.

Pada musim ketujuh berlalu, Formula E resmi digelar sebagai kejuaraan dunia untuk pertama kalinya. Pembalap Belanda Nyck de Vries menjadi juara dunia pertama di Berlin, dan Mercedes juga memenangkan klasifikasi tim.

READ  Alasan Kabib Nurmagomedov pensiun, menyebutkan ayah dan berjanji kepada halaman ibu
Written By
More from Naji Farid
EM 2021: tanpa selip di TV? Panty-whirlwind di sekitar presenter EM Italia – sepakbola
Itu membuat lebih banyak suara daripada orang Italia yang brilian di EM!...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *