Mesin diesel: Pakar ECJ menganggap jendela termal di mobil VW ilegal

Volkswagen menghadapi kekalahan di hadapan Pengadilan Komunitas Eropa (ECJ) dalam perselisihan atas dugaan pelanggaran kontrak perangkat kekalahan untuk mesin diesel. Menurut pendapat dari pengadilan tertinggi Eropa, Advokat Jenderal Athanasios Rantos menganggap bahwa apa yang disebut jendela termal dapat mewakili perangkat shutdown ilegal dan karena itu bertentangan dengan kontrak.

Pembuat mobil itu berpendapat bahwa ini digunakan untuk melindungi kendaraan. Menurut ECJ, perangkat lunak tersebut memungkinkan emisi nitrogen oksida yang lebih tinggi jika suhunya lebih dingin dari 15 derajat atau lebih panas dari 33 derajat Celcius atau jika mobil dikendarai pada ketinggian lebih dari 1.000 meter.

Secara khusus, ini adalah tiga kasus di pengadilan Austria, di mana mobil dilengkapi dengan perangkat lunak yang menghasilkan lebih banyak oksida nitrogen (NOx) mengizinkan.

Karena jendela termal ini tidak mewakili kondisi mengemudi yang sebenarnya, seperti di Austria dan Jerman serta negara-negara Uni Eropa lainnya, suhu rata-rata di bawah 15 derajat Celcius dalam beberapa tahun terakhir dan mobil sering dikendarai pada ketinggian lebih dari 1.000 meter. , menyimpulkan Advokat Jenderal Rantos bahwa jendela termal ini adalah alat penghenti.

Hakim ECJ tidak terikat dengan laporan, tetapi mereka sering mengikutinya. Sebuah penilaian diharapkan dalam beberapa bulan mendatang. Pengadilan Federal baru-baru ini menemukan bahwa kaca termal mesin Mercedes mematuhi hukum.


(fpi)

Ke halaman rumah

READ  Hubble menemukan sembilan planet kembar misterius di tata surya
Written By
More from Hulwi Zafar
Simak 10 saham asing paling dicari saat JC menguat (6/11)
Contoh. Menampilkan Bursa Efek Jakarta (IHSG) di Bursa Efek Jakarta pada Jumat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *