Mesin Baru Verstappen di Arab Saudi?

15:58

Itu saja untuk hari ini!

Jadi kita telah sampai pada akhir hari teleprinter kita hari ini. Besok rekan saya Norman Fischer akan menyambut Anda di sini untuk edisi ticker baru, kami akan membacanya ulang pada hari Kamis untuk Hari Media di Arab Saudi. Selamat malam dan sampai jumpa!


15:50

Giovinazzi: Formula E “terasa sangat berbeda”

Dua balapan lagi dan karir Antonio Giovinazzi di Formula 1 akan berakhir. Pembalap Italia itu beralih ke Formula E dan sudah menjalani tes pertamanya di sana kemarin. “Ini kategori yang sama sekali berbeda,” dia melaporkan dan menjelaskan: “Saya telah mengendarai begitu banyak mobil: mobil GT, LMP2, Formula 1 … Dan kemudian Anda masuk ke mobil itu dan semuanya sangat berbeda.”

“Kemarin saya agak bingung dan harus belajar banyak hal,” akunya. Perbedaan utama adalah pengereman. Di area ini, kami tidak bisa menyerang sekeras di Formula E seperti di Formula 1. Jadi mari berharap dia bisa kembali ke kelas utama pada akhir pekan!


15:26

Mark Webber: “Momen Terburuk” dalam Karirnya

Pengkhianatan Australia dalam percakapan dengan ‘Formel Austria’bahwa dia harus memilih antara transfer ke Williams atau Renault untuk musim Formula 1 2005. “Itu adalah momen terburuk yang saya miliki ketika saya menandatangani kontrak dengan Williams pada 2005”, dia mengakui dan menjelaskan: “J mengendarai Juan Pablo Montoya dari kemenangan Brasil mobil, FW26 tahun lalu, di Barcelona pada akhir 2004.”

“Mobil itu sangat mudah dikendarai, tidak ada ban yang aus, ada roket motor, itu adalah salah satu mobil Formula 1 terbaik yang pernah saya kendarai. Kemudian kami membawa sedikit perubahan peraturan dengan diffuser dan aturan aero, dan FW27 sangat buruk. Kami tahu itu, ”kenang Webber.

Dia mengungkapkan: “Setelah tes pertama dengan mobil baru, saya menelepon ayah saya dari belakang garasi dan mengatakan kepadanya bahwa kami akan berada dalam masalah besar dengan mobil ini …” Saat Renault memenangkan Piala Dunia 2005 dan 2006 , Webber baru merayakan kemenangan pertamanya pada 2009 setelah bergabung dengan Red Bull.


14:54

Häkkinen: Keuntungan Piala Dunia sekarang di Hamilton

Hamilton masih tertinggal delapan poin dari Verstappen di Piala Dunia. Tapi orang Finlandia itu menulis di kolomnya untuk ‘Unibet’: “Jika Formula 1 adalah permainan tenis, sekarang saya akan mengatakan ‘Keuntungan Hamilton’ setelah kemenangan dominan mereka di Brasil dan Qatar.” Pembalap Inggris itu sekarang memiliki mobil “yang dengannya dia benar-benar dapat berjuang untuk mempertahankan gelarnya”.

READ  Kristina Timanowskaja di Polandia: "Senang aman" - Politik di luar negeri

Mercedes memiliki “keunggulan yang jelas” atas Red Bull di tikungan di Qatar. Dan di Arab Saudi, Hamilton kini memasang kembali engine cooler ke dalam mobil. Sebagai pengingat, jika Hamilton memenangkan dua balapan terakhir musim ini, dia akan menjadi juara dunia lagi tahun ini – terlepas dari hasil Verstappen.


14:26

Sorotan Schumacher di Ferrari …

… apalagi sudah kami rangkum kembali dalam rangkaian foto ini. Dengan 72 kemenangan, “Schumi” masih menjadi pembalap Ferrari paling sukses sepanjang masa – sejauh ini! Niki Lauda di peringkat kedua dalam peringkat ini hanya memiliki 15 kemenangan, Sebastian Vettel hanya 14. Belum lagi lima gelar Piala Dunia Schumacher dengan warna merah …


14:04

Todt: Itu sebabnya dia sangat menginginkan Schumacher

Sebagai bos tim, Jean Todt berhasil membawa juara dunia dari Benetton ke Ferrari pada tahun 1996. Di Canal +, Todt menjelaskan: “Ketika saya tiba di Ferrari, orang-orang sasis mengatakan bahwa kami tidak menang karena mesin. Dan orang-orang mesin mengatakan kami tidak menang karena sasis. menang karena pilot.

Pendekatan Todt: “Jika kita merekrut pebalap terbaik di dunia, atau pebalap berkinerja tinggi, seorang juara dunia, maka kita bisa melalui alasan itu sekali. Itu sebabnya dia pernah berbicara dengan Ayrton Senna tentang beralih ke Ferrari dan kemudian menandatangani Michael Schumacher. Satu alasan kurang untuk tim …


13:37

Tentu: sekarang kekuatan sejati Hamilton terlihat

Pembalap Inggris itu baru-baru ini kembali ke tembok di Piala Dunia – dan kemudian mampu memenangkan balapan berturut-turut di Brasil dan Qatar. Pakar Marc Surer menjelaskan di video baru kami: “Anda selalu dapat melihat kekuatan seorang juara ketika dia berada di bawah tekanan. Itulah yang terjadi dengan Lewis Hamilton saat ini.”

“Dia di bawah tekanan, dia terlambat dengan poin. Dan dia tidak menyerah, dia benar-benar menggigit seperti singa. Itu hanya kekuatannya, Anda harus memberinya juara itu.”, puji Safer. Hamilton saat ini tertinggal delapan poin dari Verstappen dan masih bisa menjadi juara dunia sendirian.


13:07

Mesin Hamilton tidak sekuat lagi?

Kita sudah tahu dari Mercedes bahwa Hamilton di Arab Saudi akan kembali menggunakan mesin Brasil yang tidak ada di mobil di Qatar terakhir kali. Jadi, apakah juara dunia akan menjauh dari semua orang lagi akhir pekan ini? Di seberang ‘De Telegraaf’, Helmut Marko menjelaskan bahwa mesinnya kini telah berjalan “sekitar 400 kilometer”.

Dan karena mesin Mercedes menunjukkan tingkat keausan yang luar biasa tinggi tahun ini, pembalap Austria itu memprediksi: “Kami tidak berpikir roket ini akan memiliki kekuatan sebanyak Interlagos dalam beberapa balapan berikutnya.” Penilaian realistis atau mungkin lebih banyak optimisme di Red Bull?

Toh, intinya Mercedes bisa menang di Qatar tanpa mesin yang lebih keren…


12:43

Sirkuit Formula 1 baru sejak tahun 2000

Setelah Zandvoort dan Qatar, Formula 1 akan balapan di sirkuit baru ketiga tahun ini akhir pekan ini. Dalam rangkaian foto ini, kami memberikan gambaran umum tentang semua trek balap yang telah ditambahkan ke kalender sejak musim 2000 – dan masih akan datang!



12:08

Mesin baru untuk Verstappen?

Red Bull memang sempat mengumumkan tidak akan mengganti mesin sebelum akhir musim. Sekarang rekan Italia kami di ‘Motorsport.com’ memberi sinyal bahwa Honda harus tertarik Verstappen harus memasang mesin pembakaran baru untuk dua balapan terakhir.

Ada tangkapan: jika mesinnya diubah, itu harus turun lima tempat di grid, seperti yang terjadi baru-baru ini dengan Hamilton di Brasil. Either way, Arab Saudi akan menjadi kesempatan terakhir untuk perubahan, karena di final musim di Abu Dhabi tidak lagi layak memasang mesin baru hanya untuk satu balapan lagi.

Ini hanya rumor saat ini, tetapi kami tentu saja mengawasinya!


11:49 pagi

Vettel: Yang lain telah membuat kemajuan yang lebih besar

Bagi Aston Martin, dua balapan tersisa musim ini tidak lagi tepat waktu. Di Piala Dunia, Anda berada di P7 di tanah tak bertuan. Sampai P6, gap sudah terlalu besar dan tidak ada lagi tekanan dari tim lain dari belakang. “Sepertinya tim lain telah membuat kemajuan sedikit lebih dari kami sejak pertengahan musim,” kata Vettel.

Sementara itu, fokus di Silverstone adalah 2022. Tapi seberapa bagus Aston baru? “Kami tidak akan dapat menjawab pertanyaan itu sampai tahun depan,” kata Vettel, seraya menambahkan bahwa tim “secara keseluruhan” setidaknya “kuat”. Tapi apakah itu cukup untuk membuat lompatan ke biasa-biasa saja di tahun mendatang …?


11:29

Foto baru Arab Saudi

Sementara itu, kami menerima foto baru dari Arab Saudi. Kali ini mereka datang dengan sesuatu yang istimewa untuk pit: nama-nama pembalap juga bisa dibaca di sana dalam bahasa Arab. Ide bagus. Dan yang paling penting tentu saja: semuanya siap tepat waktu!



11:07

Patrese: Mengemudi untuk Sir Frank adalah ‘kehormatan’

Kemarin kami mendengar banyak kenangan tentang Frank Williams di sini. Mantan pembalap Riccardo Patrese juga berbicara secara detail. “Setelah itu [Verkehrs-]Kebetulan, rasa hormat saya kepada Frank bertambah, karena dia mampu memimpin tim dalam waktu yang lama dengan kejernihan mental yang luar biasa, meski dalam kondisi fisik yang sangat sulit,” ungkapnya antara lain.

Anda dapat menemukan pernyataan lengkapnya di sini!


10:50

AlphaTauri: Masalah Qatar seharusnya tidak terjadi lagi

Gasly mulai ada di barisan depan setelah tembakan ke gawang melawan Verstappen dan Bottas. Namun, setelah balapan yang buruk, dia kehilangan poin. Dia menjelaskan bahwa ban pecah terlalu cepat. “Tentunya sudah kami telusuri alasannya bersama tim dan kami berharap hal itu tidak terjadi lagi,” kata Gasly.

Mengenai Arab Saudi, dia menjelaskan: “Kami telah menunjukkan di Qatar bahwa kami dapat beradaptasi dengan cukup cepat dengan situasi baru. Kami hampir mencapai puncak pada hari Jumat. Jika berhasil lagi di akhir pekan, Anda hanya perlu memastikan untuk mengubahnya menjadi hasil balapan yang sesuai …

Written By
More from Naji Farid
Liga Premier: Di Inggris, pendukung berada di belakang tim mereka – sepak bola
Fans di Inggris telah menjalani hukuman mereka. Menempatkan di dua liga teratas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *