Mercedes dengan persetujuan Jerman untuk mengemudi “sangat otomatis”> teslamag.de

Tesla telah mengalami kesulitan hukum dengan sistem autopilotnya, misalnya di Jerman, karena dikatakan meningkatkan harapan yang tidak semestinya tentang kemampuannya. Mercedes, pada gilirannya, sedang mengerjakan asisten serupa yang disebut Drive Pilot – dan menarik iklan video pada tahun 2016 yang berbicara tentang mobil yang mengemudi sendiri sehubungan dengan itu. Sejak itu, kedua perusahaan (seperti banyak perusahaan lain) telah mengembangkan sistem mereka – dan Mercedes kini telah menerima persetujuan pertama di dunia untuk fungsi yang melampaui oleh Tesla telah secara resmi mencapai level 2 dari peringkat internasional karena keluar.

Mercedes selangkah di atas Tesla

Derajat otonomi mobil dapat ditentukan dengan Klasifikasi organisasi SAE Ekspresikan dalam enam level dari 0 hingga 5. Level 0 berarti hanya peringatan dan intervensi satu kali, level 5 berarti mengemudi secara otonom dalam semua situasi yang mungkin dihadapi seseorang. Elon Musk bercita-cita ke level tertinggi. Dia sangat percaya diri telah mencapainya dengan Tesla pada akhir 2021katanya misalnya setahun yang lalu. Perangkat lunak autopilot untuk ini, yang disebut FSD, masih dalam pengujian beta terbatas di AS saja dan tampaknya belum selesai. Secara hukum, ini adalah sistem bantuan tingkat 2 di mana orang tersebut selalu bertanggung jawab.

Mercedes, di sisi lain, menjadi lebih berhati-hati sejak antusiasme dipicu oleh iklan pada 2016 – tetapi setidaknya telah melangkah lebih jauh dari Tesla dalam hal regulasi. Pembuat mobil pertama di dunia dikatakan telah menerima persetujuan untuk sistem Level 3 dari Federal Motor Transport Authority dalam sebuah pesan mulai Kamis ini. Menurut SAE, ini berarti bahwa orang di belakang kemudi dibebaskan dari tanggung jawab mereka dalam keadaan tertentu. Namun, tidak seperti dua level tertinggi, dia harus duduk di sana, tetap terjaga, dan mengambil kembali kendali sesuai permintaan sistem.

READ  Karyawan Kaufland mengusir orang India dari cabang

Mercedes sebenarnya ingin menawarkan Drive Pilot di S-Class pada akhir tahun ini, yang kini diharapkan terjadi pada semester pertama 2022. Menurut pembuat mobil, persetujuan sistem juga berlaku untuk mobil listrik EQS. . Persetujuan KBA juga membuka jalan bagi persetujuan internasional untuk sistem tersebut, yang digambarkan Mercedes sebagai “sangat otomatis”.

Sistem hanya untuk kemacetan lalu lintas di jalan raya

Perusahaan telah melakukan banyak upaya dalam hal ini, seperti yang ditunjukkan oleh komunikasi – untuk fungsi yang saat ini sangat terbatas. Pertama-tama, homologasi hanya berlaku untuk kecepatan hingga 60 kilometer per jam dan hanya untuk jalan raya, singkatnya, praktis hanya pada kemacetan lalu lintas, tidak pada kecepatan tinggi. Selain itu, dengan Drive Pilot, Anda hanya dapat bertumpu pada lutut di bagian yang sebelumnya telah dipetakan secara digital oleh Mercedes. Ini harus mewakili 13.191 kilometer jalan raya Jerman dan oleh karena itu hampir semuanya. Tetapi itu berarti bahwa sistem tidak akan bekerja di lingkungan apa pun tanpa persiapan. Seharusnya sudah ada “pengujian ekstensif” di Amerika Serikat dan China.

Mercedes hampir secara alami menggunakan sensor lidar untuk Drive Pilot yang memindai lingkungan menggunakan sinar laser. Teknologi ini sekarang digunakan oleh hampir semua produsen yang ingin lebih dekat dengan mengemudi otonom – di Cina bahkan dengan beberapa mobil listrik kelas menengah. Bos Tesla Musk dengan keras kepala menganggapnya mahal dan tidak perlu. Baru-baru ini dia bahkan menyingkirkan radar pada Model 3 dan Model Y di AS – Hanya evaluasi gambar kamera (“penglihatan murni”) yang dapat membuat mobil listrik Tesla menjadi otonom.

Written By
More from Hulwi Zafar
Para ahli memperingatkan perangkat lunak baru: didorong ‘seperti mabuk’
Dia berayun bolak-balik, memilih jalan yang salah, dan bahkan bos Tesla Elon...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *