Menjelang pembicaraan dengan Ukraina: Biden mengancam Putin dengan sanksi keras

Status: 30/12/2021 5:31

Presiden AS Biden dan Presiden Rusia Putin hari ini ingin berbicara melalui telepon tentang solusi konflik Ukraina. Seorang perwakilan Amerika telah mengatakan sebelumnya bahwa Amerika Serikat siap untuk solusi diplomatik tetapi juga untuk sanksi berat.

Jika terjadi intervensi militer baru di Ukraina, Presiden AS Joe Biden ingin mengancam Presiden Rusia Vladimir Putin dengan sanksi berat. Seorang pejabat senior Gedung Putih mengatakan bahwa dalam panggilan telepon dengan Putin yang dijadwalkan hari ini, Biden akan mengkampanyekan solusi diplomatik, tetapi juga akan menggarisbawahi kesediaannya untuk mengambil tindakan hukuman yang keras.

“Kami telah berkoordinasi dengan sekutu kami untuk menjatuhkan sanksi berat pada ekonomi dan sistem keuangan Rusia – jauh lebih banyak dari apa yang diterapkan pada 2014,” kata perwakilan pemerintah AS. Pada saat ini, Rusia telah mencaplok Semenanjung Krimea dan mulai mendukung separatis di Ukraina timur.

AS memperingatkan Rusia tentang invasi

Jika invasi Rusia ke Ukraina berlanjut, sudah ada rencana untuk memperluas kehadiran NATO di negara-negara anggota Eropa Timur dan memperkuat kemampuan mereka, perwakilan AS memperingatkan. Selain itu, mereka siap “untuk memberikan dukungan tambahan ke Ukraina untuk mempertahankan wilayahnya dan bereaksi terhadap kemungkinan pendudukan Rusia,” katanya. “Presiden Biden akan memperjelas bahwa ada jalur diplomatik untuk mengurangi eskalasi di kawasan jika Presiden Putin tertarik untuk mengambil jalan itu.”

Menurut Gedung Putih, panggilan telepon jangka pendek dengan Biden dijadwalkan Kamis malam. Perwakilan AS mengatakan percakapan itu kembali ke permintaan Rusia. Kedua belah pihak sangat tertarik dalam pembicaraan langsung untuk menghindari eskalasi mengingat kehadiran militer Rusia yang berkembang di dekat perbatasan Ukraina, katanya.

READ  Kecelakaan mandi di Austria: seorang pria (25 tahun) melompat dari tebing setinggi 40 meter - mati! - Berita luar negeri

Putin menyerukan diakhirinya ekspansi NATO ke arah timur

Amerika Serikat menuduh Rusia mengerahkan pasukan besar-besaran di dekat perbatasan dengan Ukraina selama berminggu-minggu. Invasi Rusia ke bekas republik Soviet dikhawatirkan di Barat. Rusia menolak ini dan sekali lagi menuduh Ukraina mengerahkan pasukan tambahan ke wilayah tersebut.

Putin menyetujui solusi diplomatik pekan lalu, tetapi meminta jaminan keamanan. Ini termasuk berakhirnya ekspansi NATO ke arah timur, dan dengan itu penolakan keanggotaan NATO untuk Ukraina.

“Dukungan teguh” untuk Ukraina

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pertama kali berbicara dengan Presiden Ukraina Volodymyr Selenskyj pada hari Rabu, kemudian dalam pertukaran dengan Menteri Luar Negeri Federal Annalena Baerbock dan rekan-rekannya dari Prancis dan Inggris, seperti yang dikatakan kementerian itu. Washington mengatakan telah menegaskan kembali “dukungan tak tergoyahkan” untuk kemerdekaan, kedaulatan, dan integritas wilayah Ukraina.

Antara lain, panggilan telepon harus digunakan untuk mempersiapkan pertemuan yang dijadwalkan 10 Januari di Jenewa, yang akan menangani konflik Ukraina dan mungkin juga jaminan keamanan yang dibutuhkan oleh NATO dari NATO.

NATO merencanakan pembicaraan dengan Rusia

Di luar pertemuan Jenewa, upaya diplomatik untuk meredakan eskalasi konflik di Ukraina diperkirakan akan dipercepat pada Januari. NATO berencana untuk mengadakan pembicaraan dengan pihak Rusia pada 12 Januari. Selain itu, akan ada pertemuan Organization for Security and Cooperation in Europe (OSCE) pada 13 Januari.

Written By
More from Lukman Haq
Belarus: aktivis Stsiapan Latypau dalam kondisi stabil setelah memutilasi dirinya sendiri di pengadilan
Video dari ruang sidang Minsk sangat mengganggu: orang-orang berteriak dengan liar, dan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *