Mengapa Google menguji teknologi baru tanpa pengguna Eropa


Tidak ada waktu sekarang?

Google mulai menguji dengan teknologi personalisasi FLoC baru. Mengapa pengguna Jerman dikecualikan untuk saat ini dan mengapa ini seharusnya tidak menjadi masalah.

Beberapa minggu yang lalu, Google menimbulkan sensasi: perusahaan mengumumkan akhir dari periklanan individual. Tapi itu bukan lagi kejutan besar mengingat cookie pihak ketiga akan segera berakhir. Di sisi lain, ini juga merupakan rilis untuk Google dalam hal perlindungan data dan diskusi privasi yang berlaku di Uni Eropa dan negara lain.

Namun mengabaikan pelacakan yang dipersonalisasi dari pengguna individu tidak berarti bahwa Google akan menahan diri dari menawarkan iklan yang dipersonalisasi kepada pengguna sama sekali di masa mendatang. FLoC adalah singkatan dari “Federated Learning of Cohorts,” sebuah teknik yang bertujuan untuk menyatukan sekelompok besar pengguna ke dalam cluster berdasarkan minat mereka.

Dan Google sekarang menawarkan teknologi baru dalam bentuk file Uji Coba Pengembang Asal tersedia di Chrome. Kami tahu lebih banyak tentang cara kerja kelompok. Kelompok, yang dibentuk berdasarkan minat dan perilaku, dibuat oleh Google berdasarkan riwayat browser, yang, bagaimanapun, tidak diteruskan ke Google, seperti yang dijelaskan oleh perusahaan. Namun, berdasarkan data browser, Google memutuskan kelompok pengguna mana dan mengirimkan pengenal yang sesuai ke operator situs. Mereka hanya melihat bahwa ada satu anggota kelompok itu, tetapi (bergantung pada ukuran kelompok) mereka mungkin belum tentu mengenali pengguna. Menarik juga untuk dicatat bahwa perusahaan tidak ingin membuat grup tentang topik sensitif seperti kedokteran, politik, atau agama, seperti yang dilakukan Google di Artikel blog menjelaskan. Pada saat yang sama, Google memiliki masalah diskriminasi dan keragaman di layarnya: Di kertas putih, Google menjelaskan mengapa API FLoC tidak akan berfungsi secara diskriminatif.

Seberapa baik FLoC memenuhi persyaratan perlindungan data?

Pertama-tama, semua pengguna Eropa harus didiskriminasi secara positif. Karena grup pengguna uji, yang mencakup sebagian kecil pengguna, berasal dari Australia, Brasil, Kanada, India, Indonesia, Jepang, Meksiko, Selandia Baru, Filipina, dan Amerika Serikat. Pengguna dari Uni Eropa atau Jerman seharusnya tidak berada di sana pada awalnya. Alasannya rupanya adalah perlindungan data yang ketat di UE dalam bentuk GDPR. Karena belum jelas sejauh mana teknologi FLoC mematuhi aturan perlindungan data yang ketat, terutama karena pengguna tidak dimintai otorisasi di sini, tetapi di masa mendatang akan disetujui hanya melalui EULA browser (yang, sebagaimana adanya diketahui, tidak ada yang membaca).

Lagi pula: Siapa pun yang telah memblokir cookie pihak ketiga di Google Chrome tidak akan diganggu oleh FLoC jika mereka berasal dari negara yang disebutkan. Saat ini, tidak ada alat lain yang memblokir atau menimpa FLoC-ID. Tetapi seharusnya hanya masalah waktu sebelum solusi dikembangkan, meskipun Google kemungkinan tidak akan mengizinkannya sebagai ekstensi browser.

FLoC tidak akan menyelesaikan masalah

FLoC adalah kompromi antara kepentingan privasi pengguna dan keinginan pengiklan (dan tidak terkecuali Google) untuk menyampaikan pesan yang ditargetkan. Tidak diketahui apakah perusahaan akan mencapai akurasi 70 atau (seperti yang diharapkan) hingga 90 persen. Tapi sekarang sudah jelas bahwa gagasan menawarkan periklanan berbasis kelompok daripada periklanan individual tidak akan memuaskan mereka yang membenci periklanan. Meskipun Google pada akhirnya akan memberikan pengamanan hukum formal, banyak pengguna kemungkinan akan terus memberikan suara dengan kaki mereka.

Ini mungkin juga menarik bagi Anda

Written By
More from Munir Rad

Menjelaskan konsep peralatan opal masa depan

Memuat … Jakarta – Op Baru-baru ini mempresentasikan sejumlah Desain konseptual Filosofi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *