Meksiko: Karangan bunga berusia lebih dari 1.800 tahun ditemukan di bawah piramida

Menurut sebuah artikel berita, empat karangan bunga ditemukan di bawah piramida di reruntuhan kota Teotihuacán di Meksiko, yang diperkirakan berusia lebih dari 1.800 tahun. Arkeolog yang bertanggung jawab Sergio Gómez berbicara tentang “penemuan yang sangat penting” seperti ini Surat kabar “La Jornada” melaporkan.

Penemuan itu dilakukan di sebuah terowongan 18 meter di bawah kuil dewa Quetzalcóatl – salah satu dari tiga piramida utama “Kota Para Dewa”, sekitar 50 kilometer timur laut dari Meksiko-Kota. Batang bunganya dalam kondisi baik dan masih terikat – dengan tali, yang kemungkinan terbuat dari kapas, kata Gómez di lembaran itu.

Jenis bunga apa dan digunakan untuk apa tidak jelas pada awalnya. Menurut Gómez, mereka mungkin digunakan dalam sebuah ritual. Pemeriksaan karangan bunga dapat membantu untuk memahami ritual mana yang dipraktikkan di piramida.

Teotihuacán menjadi salah satu kota paling kuat pada periode pra-Columbus antara abad pertama dan ketujuh Masehi Amerika dan salah satu kota metropolitan terbesar di dunia – pada puncaknya, lebih dari 100.000 orang tinggal di sana. Untuk alasan yang masih kabur, kota ini kemudian ditinggalkan. Kompleks ini dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1987 dan merupakan salah satu atraksi wisata paling penting di Meksiko.

READ  [POPULER GLOBAL] Raja Thailand, Kaya Dunia | Reynhard Sinaga "The Worst Rape" di halaman bahasa Inggris Semua
Written By
More from Lukman Haq
“Bagian fatal”: menteri ingin melarang video pelarian
Minggu 6 Juni 2021 “penyeberangan mematikan” Menteri ingin melarang video pelarian Berkali-kali,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *