McDonald’s di Rusia: pria seberat 600 pon merantai dirinya ke cabang – politik di luar negeri

Orang Rusia ini sama sekali tidak menyukainya McDonald’s menutup semua cabang di negaranya.

Pianis Luka Safronov-Zatravkin (31) merantai dirinya ke pintu rantai makanan cepat saji di Moskow selama akhir pekan – sebagai protes atas penutupan yang diumumkan Selasa menyusul Perang Ukraina protes.

Setelah tindakan sensasionalnya, ia menerbitkan sebuah teks di Internet, menulis: “Dengan McDonald’s, berbagai jenis kebebasan memasuki hidup saya. Kebebasan memilih, kebebasan bergerak, kebebasan untuk menerapkan dan mengikuti nilai-nilai saya sendiri.

Namun, Safranov-Zatravkin tidak memprotes perang diktator Kremlin Vladimir Putin (69), tetapi hanya menentang tindakan yang diambil oleh Barat, yang juga memengaruhinya secara pribadi.

“Berat saya lebih dari 270 kilogram. Ini adalah pilihan saya, sarana kebebasan saya. Sejauh ini, saya bisa mengikuti prinsip saya sendiri, “lanjutnya. Dia secara tidak masuk akal menyebut tindakan seperti penutupan cabang McDonald’s sebagai “genosida”.


Hari terakhir pembukaan sebelum penutupan: Beberapa pelanggan pada hari Senin di McDonald’s di MoskowFoto: AZ/AP

Pianis berkata: “Sekarang hamburger McDonald’s menjadi simbol pelanggaran kebebasan”.

Peluncuran bersejarah McDonald’s di Rusia

Faktanya adalah bahwa McDonald’s di Rusia memiliki kekuatan simbolis yang kuat. Pada tahun 1990, cabang McDonald’s pertama di Uni Soviet dibuka di Moskow. Saat itu, 30.000 orang mengantri berjam-jam untuk makan burger.


Sejarah: Bagi orang Rusia, cabang McDonalds pada tahun 1990 berarti kebebasan yang tidak biasa

Sejarah: Bagi orang Rusia, cabang McDonald’s pada tahun 1990 berarti kebebasan yang tidak biasaFoto: Stringer Russia/Reuters


Saat itu, orang-orang menunggu berjam-jam untuk menikmati burger dan kentang goreng

Pada tahun 1990, orang-orang menunggu berjam-jam untuk menikmati burger dan kentang gorengFoto: Anonim/AP

Banyak perusahaan barat telah menutup atau setidaknya menghentikan sementara kegiatan mereka di Rusia karena perang dan sanksi keras terhadap Rusia.

McDonald’s mengumumkan seminggu yang lalu penutupan 850 tokonya di Rusia. Bisnis akan dihentikan sementara. Sekitar 62.000 karyawan harus terus menerima gaji mereka. Hal yang sama berlaku untuk pekerja di Ukraina.


Chris Kempczinski, pemilik McDonald's (53 tahun)

Chris Kempczinski, pemilik McDonald’s (53 tahun)Foto: Reuters

McDonald’s telah berada di negara itu selama lebih dari 30 tahun dan sekarang memiliki “jutaan pelanggan Rusia setiap hari,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Namun, karena nilai-nilai perusahaan, “penderitaan manusia yang tidak perlu yang terjadi di Ukraina tidak dapat diabaikan,” kata bos McDonald’s Chris Kempczinski (53).

READ  McDonald's dan drama mesin McFlurry yang rusak: pihak berwenang menyerang sekarang
Written By
More from Hulwi Zafar
Di Cincin Api: Gunung Merapi di Jawa mengeluarkan abu dan bebatuan
Ini dianggap sebagai salah satu gunung berapi paling berbahaya di dunia. Sekarang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.