Masalah Vaksin Cina! Bantulah yang miskin, tapi yang tidak beriman

Jakarta, CNBC Indonesia – Ketika negara-negara kaya berhenti memasok vaksin coviv-19 di seluruh dunia, negara-negara miskin harus mengandalkan vaksin buatan China. Namun banyak yang meragukan vaksin China, apakah vaksin ini efektif dan berhasil menghubungi Kov-19?

Cina memiliki sejarah penipuan vaksin, dan para pengedar obat-obatan belum banyak mengungkapkan tentang eksperimen terbaru dan lebih dari 1 juta vaksin darurat.

Negara-negara maju telah mengumpulkan sekitar 9 miliar dari 12 miliar vaksin yang diproduksi di Barat, yang diharapkan akan diproduksi tahun depan. Sementara itu, upaya internasional untuk memastikan akses yang setara terhadap vaksin Covvi-19 diharapkan dapat memberikan COVAX 2 miliar dosis.


China mungkin satu-satunya solusi untuk negara-negara yang belum divaksinasi. China memiliki enam kandidat pada putaran final pengujian dan merupakan salah satu dari sedikit negara di dunia yang dapat memproduksi vaksin.

Pejabat pemerintah China mengatakan mereka akan dapat menggunakan 1 miliar dosis tahun depan, dan Presiden Xi Jinping telah bersumpah bahwa vaksin China akan bermanfaat bagi dunia.

Potensi vaksin China bagi jutaan orang di negara lain memberikan kesempatan untuk menunjukkan kepada dunia bahwa China dapat menjadi pemain utama dalam sains.

Namun skandal masa lalu telah merusak kepercayaan warga terhadap vaksin. Dia mempertanyakan apakah masalah manufaktur dan rantai pasokan benar-benar dapat menyelamatkan nyawa.

“Masih ada tanda tanya tentang bagaimana China dapat memastikan pasokan vaksin yang aman,” kata Joy Zhang, seorang profesor etika sains remaja di University of Kent di Inggris.

Kurangnya kejelasan tentang data ilmiah dan historis, katanya, dapat membahayakan pengiriman vaksin di China.

Bahrain pekan lalu menjadi negara kedua setelah Uni Emirat Arab yang mengadopsi vaksin Coviv-19 China. Maroko berencana menggunakan vaksin China dalam kampanye vaksinasi massal yang dijadwalkan bulan ini. Vaksin Cina sedang diuji di Turki, Indonesia dan Brasil, dan sedang diuji di lebih dari selusin negara, termasuk Rusia, Mesir, dan Meksiko.

READ  Penguncian akun dicabut: Trump diizinkan untuk tweet lagi

Di beberapa negara, vaksin Cina dipandang dengan kecurigaan. Presiden Brasil Jair Bolsononaro telah berulang kali mempertanyakan keefektifan calon vaksin China, Sinovak, dengan mengatakan bahwa warga Brasil tidak menggunakan “kelinci percobaan”.

Namun, banyak ahli memuji potensi imunisasi China. “Studi ini tampaknya berjalan dengan baik,” kata Jamie Tricas, kepala Departemen Pencegahan dan Penyakit Menular di Fakultas Kedokteran Universitas Sydney, mengutip hasil uji klinis yang diterbitkan dalam jurnal Science.

Saya tidak khawatir tentang itu.

China telah membangun program imunisasi selama lebih dari satu dekade. Jean-Dong Yan, seorang profesor kedokteran di Universitas Hong Kong, mengatakan bahwa vaksin telah membuat perbedaan besar bagi populasinya, termasuk campak dan hepatitis.

Dia mengatakan tidak ada epidemi besar di China. Artinya vaksin tersebut aman dan efektif.

Selama dekade terakhir, China telah bekerja dengan Gates Foundation dan lainnya untuk meningkatkan kualitas manufaktur. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperkenalkan lima vaksin China non-covand-19 untuk dibeli oleh badan-badan PBB.

Perusahaan yang memenuhi syarat untuk produk mereka termasuk dua pengembang utama vaksin Sinovak dan Sinofarm milik negara.

Namun, Institute of Water Biological Products, cabang sinovial di belakang salah satu kandidat Covid-19, Pada 2018, dia terjerat skandal vaksin.

Tahun lalu, aparat keamanan pemerintah memastikan bahwa ratusan ribu orang telah divaksinasi terhadap difteri, tetanus, dan batuk rejan karena luka tembak.

Di tahun yang sama, Changngong Biotechnology Co. Informasi penipuan tentang vaksin rubella.

Air terjun Pada 2016, media Tiongkok melaporkan bahwa 2 juta dosis berbagai vaksin untuk anak-anak telah disimpan dan dijual secara tidak benar di seluruh negeri dalam beberapa tahun terakhir.

Akibatnya, dosisnya turun sejak vaksin diperkenalkan.

READ  Positif Cove-19, yang disebut Trump sebagai halaman situasi 'sangat serius'

Ray Ip, mantan kepala Gates Foundation di Tiongkok, berkata: “Semua teman Tionghoa lokal saya berleher putih, kaya, dan tidak ada yang membeli obat Tiongkok. Begitulah adanya. ” Dia berkata bahwa dia adalah salah satu dari sedikit yang tidak mau repot-repot membeli obat China.

China telah mengubah persyaratan imunisasi tahun 2017 dan 2019 untuk memperketat penanganan vaksin dan meningkatkan pengujian serta hukuman untuk vaksin.

Penerbit vaksin CVD-19 terkemuka di negara itu telah menerbitkan sejumlah penemuan ilmiah di jurnal ilmiah. Tetapi para ahli internasional mengatakan ada kecenderungan bagi China untuk mempekerjakan sukarelawan dan untuk efek samping. Perusahaan China dan pejabat pemerintah belum merilis rinciannya.

Para ahli sekarang menunggu hasil dari China setelah informasi dirilis tentang keefektifan vaksin pediatrik dan modular. Uni Emirat Arab (UEA) efektif 86%, menurut data uji coba pra-klinis. Pada hari Kamis, pemerintah Turki mengumumkan bahwa Sinovak efektif 91,25%.

Sinofar tidak menanggapi permintaan komentar tentang keefektifan vaksin tersebut. Sinovak dan Cancino, perusahaan vaksin China lainnya, menolak berkomentar.

[Gambas:Video CNBC]

(hps / hps)


Written By
More from Lukman Haq

Untuk pertama kalinya, warga Korea Utara memiliki akun Twitter

Pyongyang, Kompas.com – Kantor Korea Utara Berdandan Indonesia Untuk berbagi hidup Orang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *