Mandat Bundeswehr: Lambrecht meragukan misi di Mali

Kepada: 09/04/2022 20:07

Junta yang dekat dengan Rusia, dugaan pembantaian oleh tentara Mali: masa depan pengerahan Bundeswehr di Mali menjadi semakin tidak pasti. Dalam kunjungannya, Menteri Pertahanan Lambrecht kembali mengungkapkan keraguannya.

Menteri Pertahanan Christine Lambrecht kembali mempertanyakan kelanjutan keterlibatan Bundeswehr di negara krisis Afrika Barat itu. Nilai-nilai pemerintahan militer transisi Mali tidak sesuai dengan nilai-nilai Jerman, kata politisi SPD setelah mengunjungi tentara Jerman di Mali. Sejak kudeta Mei lalu, negara yang dilanda krisis telah diperintah oleh junta yang memelihara hubungan dekat dengan Rusia.

“Jadi saya juga tidak melihat masa depan untuk mandat ini”

Dengan berpartisipasi dalam misi pelatihan UE EUTM, Jerman melatih tentara Mali yang kemudian beraksi dengan pasukan Rusia dan mungkin tentara bayaran dan mungkin melakukan kejahatan atau pelanggaran hak asasi manusia, kata Lambrecht. “Jadi itu bertentangan dengan nilai-nilai kita. Dan kemudian saya juga tidak melihat masa depan untuk mandat ini,” kata menteri.

Lambrecht telah menyerukan penyelidikan independen terhadap operasi militer Mali pada akhir Maret di pusat kota Moura. Tentara Mali dilaporkan mengeksekusi sekitar 300 warga sipil, beberapa di antaranya diduga pejuang Islam, menurut Human Rights Watch – mungkin bekerja sama dengan pasukan Rusia.

Bundestag memutuskan pada akhir Mei

Penyelidikan yang transparan dan penuh atas kejahatan tersebut adalah dasar untuk kerjasama di masa depan dengan Jerman, Uni Eropa dan PBB, menurut Lambrecht. Dalam kasus misi PBB MINUSMA, Jerman harus menilai apakah dan bagaimana kemampuan Prancis dapat diganti setelah rencana penarikan pasukannya dari Mali, sehingga keamanan tentara Jerman terjamin.

READ  Joe Biden: Hakim federal melarang deportasi - untuk sementara

Fokusnya adalah pada keterampilan seperti pasokan medis, penggunaan helikopter serang, dan pengamanan lapangan terbang Gao, kata Lambrecht. Mereka bekerja “pada tekanan tinggi pada solusi”. Pada akhir Mei, Bundestag bermaksud memutuskan perpanjangan mandat di Mali.

Written By
More from Lukman Haq
Moskow sedang mencari dua penasihat Angkatan Laut
Kritikus Kremlin Alexei Navalny dipenjara dan para pendukungnya juga berulang kali menjadi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.